Hanya Rp. 25


Setelah postingan terakhir “Kopdar tanpa Foto” blog ini mandeg, komentar² para sahabat malah gak sempat dibales. Padahal saya pingin sekali menulis postingan, tapi gara² uang Rp. 25 saya hilang, semua menjadi buyar. Pasti semua pada bertanya, ada apa dengan uang Rp. 25, kan hanya Rp. 25 mosok sampai bingung.

Ceritanya begini, sepulang dari Yogyakarta, bukan oleh² Batik atau Bakpia Pathok yang saya bawa, tapi saya malah kehilangan uang senilai Rp. 25. Nilainya hanya sak upil sih, tapi efeknya bisa bikin puyeng tujuh keliling. Uang tersebut terselip pada sebuah laporan pembukuan, andaikan uang tersebut bisa diganti dengan membayar tunai pasti saya bayar lebih dari itu, masalahnya uang ini hilang tidak terdeteksi dipembukuan.

Setelah seharian mencarinya, ternyata uang tersebut nyangkut diatas asbes gelombang hehehe. Loh kok bisa, karena harga asbes yang semula Rp. 98.750 saya tulis Rp. 98.725 hehehe. Entah dari mana saya bisa menuliskan angka tersebut, mungkin karena kelelahan atau terlalu banyak pekerjaan yang harus saya kerjakan, soalnya di tinggal main² ke Yogya sampai beberapa hari hehehe. Kejadian ini mungkin adalah sebuah karma atau kebetulan bagi saya, karena selama sekolah, pelajaran yang saya benci adalah pelajaran Akuntansi, eh kok ndlalah ketemu di dunia kerja.

Kalau dilihat sih sepele, tapi semua tetap harus dipertanggung jawabkan, andaikan semuanya bisa dibayar tunai pasti akan mudah dan gak akan ribet. Hmmm….karena uang Rp. 25 saja jam tidurku berkurang, makanpun tak selera, padahal hanya sak upil tapi lumayan bisa membuat saya stress, gimana gak mau stress wong di deadline hehe. Hal sekecil apapun jangan dianggap remeh, besar atau kecil semua akan membawa efek tersendiri.

63 komentar:

  1. kalo ga nemu.. aku masih punya tuh Yan.. dapet nemu juga..hehehe

    BalasHapus
  2. loh mana Kak, saya mau hehehe...

    Makasih Kak Hilsya....

    BalasHapus
  3. Kadang dapat ilmu memang harganya mahal. Oke... Nafsu makan moga-moga balik lagi yah, aku malah lagi doyan makan bingung je #beratbadannaik #huuuuuuu

    BalasHapus
  4. Amin..Semoga Kak Ami bisa mengajak saya makan Soto Pak Sadi lagi hehehe

    BalasHapus
  5. pusiiiiing kalau ketemu angka nggak cocok ya yan,
    kalau udah gitu minta bantuan teman aja periksanya, karena seringkali kalau udah mumet dipelototin malah kita nggak bisa liat salahnya di mana

    BalasHapus
  6. He-em Tante, apalagi mencarinya sambil menggruti dan dikejar² deadline bisa gak ketemu²

    Terima Kasih Tante

    BalasHapus
  7. meski Rp 25 kalo dikalikan 1 truk ya jelas mumet Kang. moga segera beres dah dan jadi pembelajaran

    BalasHapus
  8. Hehehe,,Ust Ies ada² saja, Amin
    terima kasih do'nya Ust

    BalasHapus
  9. wah 25 aja jadi bikin mumet ya. begitulah pembukuan. hehehe

    BalasHapus
  10. bukan mumet aja tapi makanpun gak mood Kak hehehe...

    Terima kasih Kak...

    BalasHapus
  11. Syukurlah nemu juga di asbes itu :D
    Coba nyelip diantara paku tembok, bakal susah kan nyarinya :D
    Bener banget nih, jangan [ernah remehkan detail :D

    BalasHapus
  12. Syukurlah nemu juga di asbes itu :D
    Coba nyelip diantara paku tembok, bakal susah kan nyarinya :D
    Bener banget nih, jangan [ernah remehkan detail :D

    BalasHapus
  13. ckckckc.....duuhh yan, kenapa sampe ga bisa tiduurr??? hmm,, seperti cara hidup kamu yang harus diperbaiki, ada ga ada masalah tidur mah kudu, ga boleh jamnya dikurangi,,, hahahaha....*itu mah saya.... :D :D

    BalasHapus
  14. wah,. kalo masalah pembukuan mah memang selisih 5 rupiah saja bisa jadi masalah Kang,. susah memang. hehe..

    BalasHapus
  15. hehehe, jadi teringat saat sy masih kerja dulu .. kalo pembukuan ada yg gak pas, bikin gak bisa tidur, dll ..

    BalasHapus
  16. bikin LPJ (laporan pertanggu jawabaan) memang harus teliti,, klo gk kita yang jd pusing ya kang

    BalasHapus
  17. Akuntansi jgn diremehkan

    Dulu waktu ujian, teman yg plng pinterpun ga bs menemukan jwbn gr2 salah menempatkan angka hikz

    BalasHapus
  18. bener banget ya kang seberapapun nilai digit nya uang tetep harus di pertanggung jawabkan,, :) met weekend kang

    BalasHapus
  19. wah gak balance ternyata laporan nya... Memang bikin pusing kang... :D

    BalasHapus
  20. Saya paling benci jika bikin laporan yang ga balance. Apalagi karena uang yang nominalnya sangat kecil. Njimet

    BalasHapus
  21. huwahaha, bener sekali kang...
    paling males memang kalau itung2an duit tapi ga keliatan duitnya..

    makanya saya suka nyerah duluan kalau harus diksi tugas buat bikin laporan keuangan.. :D

    BalasHapus
  22. iya kang, kalo akuntansi apalagi terkait akun kas,,,ribetnya bukan main..kasarnya, selisih Rp1,- pun harus dicari sampe ketemu...hehehe

    BalasHapus
  23. Haduuh Sofyan..
    Aku benci akuntansi... Pokoknya benci..
    Astaghfirullah kok jd benci sm ilmu gini ya...
    Aku tuh ya gak pernah mudeng sm yg namanya pembukuan keuangan... Maklum otak pas2an.. Makanya aku lebih milih IPA drpd IPS wkt SMA dlu... Krn aku menghindari akuntansi... Hihihi..
    Untung udah ketemu ya 25 rp nyangkut dmn... Mumet deh klo udah gtu urusannya.. Hehehe...

    BalasHapus
  24. hehe kok podo to, aku dulu ya ndak suka banged tuh sama ilmu ekonomi lebih suka teknik. Lha sekarang di dunia kerja sangat bersinggungan dengan keuangan. Dan betul, jangan Ep.25,- selisih koma saja bikin puyeng palagi bila berurusan dengan Pajak.

    semoga makin teliti n gak boleh ngelamun lagi hehehe...

    BalasHapus
  25. wow kak Sofyan :O keren banget padahal ibaratnya cuma 25 rupiah ya, ckckc jadi anggota DPR aja kak, insya allah amanah nih :)

    BalasHapus
  26. dari dulu saya paling lemah masalah akuntasi n pembukuan..ya karena ntu, mesti teliti..selisih seperak aja ributnya abis2an.....ya, resiko gawean ya kang...untung si asbes ngaku..#lho?

    BalasHapus
  27. Apa sekarang sduah tidak bisa lagi digenapkan Kang. Wah, kalo tekor ga tanggung jawab dech.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
  28. di dompet selalu sedia 25 dan 50 perak, in case di minimarket ga ada kembalian *khas emak2 pelit*

    BalasHapus
  29. 25 perak ama 25 mas banyakan mana ya kang?

    BalasHapus
  30. wahhh sangat bertanggung jawab nih. tapi jangan sampai pising banget gara gara uang 25, masi banyak hal besar yang harus di pikirkan

    BalasHapus
  31. wahhh kebetulan saiia juga punya nii kang.. tapi sayangnya.. saiia juga suka ngumpulin.. :( gmn dong?!?! :p

    BalasHapus
  32. mending nyari seratusan....
    di akhir laporan ditulis "saya telah menambahkan donasi sebesar 75 IDR"...
    :P

    BalasHapus
  33. duit gak bakal disebut satu juta tanpa 25 sen. gitu aja kok repot, kata gus dur

    BalasHapus
  34. padahal aku punya uang RP.25 setoples loh:)

    BalasHapus
  35. maaaf kok jadi banyak komenya:-D tolong didelete ya. nuhun

    BalasHapus
  36. Hehe..emang gemes kalo udah urusan laporan gitu, bahasa gemesnya ya gitu..kalo bisa diganti uang asli beberapa kali lipatpun ga jadi masalah saking pusingnya..hehe

    so..gimana kalo gantinya ke saya aja?*lhooo??hihi...

    BalasHapus
  37. iya betul. jangan meremehkan segala sesuwatu.

    BalasHapus
  38. Dimulai dari hal keci dan di biarkan ilah Kang jadinya besar.

    Karna itu kenapa kita selalu di haruskan sebaiknya menyelsaikan segala sesuatu sebelum terjadi besar.

    BalasHapus
  39. Bener, bener... Jangan sepelekan hal-hal kecil.

    Aku pernah bikin laporan, selisih S$0.10 (laporan kami dalam SGD) eh, aku ditanya: Kemana uangnya???

    Lah ya bingung toh... Mesti nyari sampe kelilipan. Kalo selisihnya gede, gampang nyarinya. Nah selisih kecil ini yang susah. Mau ngganti, nggak punya uang dollar, jangankan yang receh, yang gede aja nggak punya kok.

    Kemanaa..kemana...kemanaaa...

    BalasHapus
  40. yuuup begitulah pembukuan
    1 sen hilang harus dicari ku ujung dunia
    ayo semangaaat

    BalasHapus
  41. kirain kehilangan duir rp25 yang biasa buat kerokan Kang :D

    BalasHapus
  42. bgitulah kenapa akuntansi itu penting di kehidupan manusia, pelajarannya gak mesti hanya untuk anak akuntansi. Biar kita teliti dan menghargai sekecil apapun itu.

    hahaa, saya anak akuntansi dong :)

    BalasHapus
  43. gimana cara nyarinya ya, kok bisa cuma 25, mestinya dikurangi mas jangan ditambah

    wwkwkwkwkw

    BalasHapus
  44. udah dapet belum kang?? dhe jugaaa mau dong satu, untuk koleksi.. hehe :D

    padahal cuma 25 kang Sofyan udah mumet gini, tapi kenapa mereka-mereka yang menghabiskan lebih banyak dari 25 bisa santai2 tanpa beban yaa kang??

    BalasHapus
  45. wah kok bisa kayak gitu ya

    BalasHapus
  46. aduh,,, 25 = sak upil ya? mungkin di hidung. kan sak upil... *lho* :D

    BalasHapus
  47. repot juga yah kalo urusannya sama administrasi pembukuan gitu. kurang dikit atau hasilnya nggak sama jadi masalah juga.. hemm..

    jadi berempati sama orang2 yang kerjanya di akunting dan audit deh. hehehe.

    duh kang, maaf yah lama nggak mampir sini.. lama banget malahan. lagi sibuk soalnya. (trus kenapa?)

    BalasHapus
  48. hehehe...kebayang sih Sof gimana pusyingnya hilang 25 perak :P

    BalasHapus
  49. aduh 25 aja bikin otak puyeng ya. btw, aku ketawa baca koment jeng Lyliana Thia. hi i hih...

    BalasHapus
  50. Mudah-mudahan bisa lebih teliti ya kang,kalo orang punya jiwa akuntan sejati emang gitu hilang 1 perak aja udah panik

    BalasHapus
  51. Wah, kalau soal hitungan duit memang berabe kalau tidak sesuai. Teman saya yang anak akuntasi juga pernah mengalaminya waktu kerja.

    BalasHapus
  52. wah..salut..moga banyak yang nyontoh

    BalasHapus
  53. @Kakakin :
    Hehehe, benar Kak, coba nyangkut di pasir wah bisa ilang tak bersisa tuh

    @Kak Ocha :
    Wah kayaknya metodi Kak Ocha bisa saya adopsi nih...

    @Armae :
    Tapi kayanya lebih sulit jadi bu Dokter lo hehhehe

    @Bu Dey :
    Hehehe ternyata pernah merasakan nasib kayak aku juga ya Bu Dey...

    @Mas Tirta :
    He-em pokonya harus bner² konsentrasi

    @Mbak Tarry :
    saya gak mengentengkan kok, ini sudah saya seriusi eh masih keselip hehehe

    BalasHapus
  54. @Mas AlKahfi :
    Benar Mas, Terima kasih

    @Mas Shofyan :
    Eh pernah pusing gara² gak balance nih heheh

    @Mbak Susi :
    Wkwkwkwkw...dimana² kalau yang hilang kecil itu memang megeli bikin njlimet hehehe

    @Mas Mabruri :
    loh kok menyerah duluan, di coba dulu baru kalau gak bisa dan sudah mulai pusing bolehlah menyerah hehehe

    @Duniamuam :
    Pengalaman juga nih,,
    Terima Kasih Mas...

    BalasHapus
  55. @Kak Thia :
    kalau saya suka sih pelajaran IPA dan IPS, tapi masalahnya pelajaran Akuntansi gak bisa di tolak Kak, jadi tetep harus dihadapi hehehe

    @Kak Iffa :
    Amin..entahlah kadang yang kita sukai gak datang², tapi yang gak disukai selalu ada dimana² hehehe

    @Kak Tiara :
    Jiahhh mau jadi anggota Dewan katanya, sama uang Rp. 25 aja mbulet apalgi kalau sampai milliayaran bisa modar hehehe

    @Bang Todi :
    Hehehe,,si asbes memang jujur kacang ijo Bang

    Terima kasih

    @Jhon Terro :
    Masihlah buktinya saya masih membutuhkannya hehehe

    @Mas Indra :
    Alhamdulillah skrang sudah genap,

    Terima kasih Mas..

    BalasHapus
  56. @Kak Nique :
    Hehehe, tapi siapa tau ada kuis yang minta koin uang RP.25 kan lumyan Kak..

    @Mas Baha :
    hmm..lebih banyak 100 hehehe

    @Mas Bayu :
    Sudah kewajiban Mas jadi harus dipertanggung jawabkan...

    @Belajar Potoshop :
    Hmm...boleh mnta satu gak nih...

    @Zone :
    Hehehe andaikan bisa enak Mas...

    @Mas Rusdi :
    wkwkwkw betul Mas, jadi Rp. 999.975

    BalasHapus
  57. @Mbak Lidya :
    Minta Mbak....hehehe # ijin ke Pas_Cal dulu

    @Kak Irly :
    Emang mau nih saya kasih uang RP. 25

    @21 Inchs :
    Terima Kasih...

    @Bu Dini :
    Tepat sekali Bu...terima kasih kesimpulannya...

    @Kak Dewi :
    Wkwkwkwk,,,trus tetep dunk kemana..kemana...kemana

    @Mbak Rita :
    Ini sudah semngat 45 Mbak hehehe

    @Mbak Amel :
    Andaikan beitu pasti saya bisa minta pada Mbak hehehe

    @Syam :
    hehehe ternyata bener juga tuh diskripsinya sampean...

    @Cak Citro :
    Jiahhhhh,,seandainya bisa Cak hehehe

    @Dhenok :
    Sini saya kasih 2 jadinya Rp.50,,bener tuh mereka malah adem ayem tinggal ditempat yang ber AC

    @Mas Choirul :
    Hmmm,,ndak tau Mas

    @Dhila :
    Hehehe bener banget Mbak

    @Mas Gaphe :
    HEhehe,,gpp mas yang penting masih bisa sambang

    @Kak Orin :
    He-em pusing tujuh keliling

    @Riez :
    Amin,,terima kasih do'anya Mas

    @Catatannyasulung :
    Hehehe,,salam kenas Mas

    @I-One :
    Terima Kasih Mas...

    BalasHapus
  58. sedikit tapi menghimpit. 25 bisa bikin org masuk penjara loh.
    hah, ribet bener tuw pembukuan. :)

    BalasHapus
  59. Piye maneh Kang, kalau memang harus dipertanggung jawabkan, ya kudu mesti harus dicari meskipun nylempit2, hehe..

    BalasHapus
  60. Loh kok bisa, karena harga asbes yang semula Rp. 98.750 saya tulis Rp. 98.725 hehehe. Entah dari mana saya bisa menuliskan angka tersebut

    hehehe kok bisa yah? kelihatan kalau udah tuling-tuling tuh mata. ditempatku masih ada 4keping uang 25rupiah.

    BalasHapus
  61. iyo mas...aku dlu jg pernah ngalamin kok....sampe yg audit meh ta bayar tunai sisan lo...
    soale klo g ada Rp.25,- ga genep Rp.100,-
    to....

    BalasHapus

My Profil

Foto saya
Saya lahir, tumbuh, menghabiskan masa ABG di Jember dan sekarang saya mengais rejeki dengan menjadi seorang buruh di sebuah perkebunan di Banyuwangi. Motto dalam hidup saya "Jadikan Hidup Kamu Hari ini Lebih Baik Dari Hari Kemarin"

Post. Terbaru

Followers