Berhalaman Karang Kitri


Mempunyai halaman rumah yang luas adalah dambaan semua orang. Mungkin halaman tersebut bisa dibuat parkir mobil atau taman bermain anak anak. Tidak halnya di tempat rumah dinas saya, setiap rumah mempunyai halaman yang lumayan luas, tapi bukan untuk digunakan sebagai fasilitas parkir atau lainnya melainkan untuk menanam palawija dan sayur mayur. Tempat itu bernama karang kitri.

Awalnya saya gumun (terkejut), kenapa halaman rumah harus diberi tanaman sayur mayur, kan gak asik untuk dipandang, biasanya halaman rumah itu berhiaskan bunga, eh ndak ini malah ditanami sayur mayur kok lucu sih hehe. Namun, setelah beberapa lama saya beradaptasi dengan keadaan seperti ini ternyata asik juga lo, selain menambah rindangnya halaman rumah, dengan adanya karang kitri setidaknya ada tanggung jawab yang harus diemban (biuh bahasane hehehe) oleh penghuni rumah dinas tersebut.

Contoh nyata yang saya rasakan, akhir akhir ini saya jarang sekali berolah raga, biasanya tiap hari istiqomah main bola, tapi semenjak kaki sebelah kanan saya ada masalah, saya mengurangi aktifitas bermain bola dan menggantinya dengan mencangkul halaman rumah lumayan berjeringat sih, bahkan rasanya lebih berat macul sama main bola hehe. Karang kitri sendiri dibagi menjadi dua, ada yang khusus milik pribadi ada juga yang kepemilkan dan kepengurusannya milik bersama alias berkelompok, tiap tiap kelompok beranggotakan 3 orang.

Mungkin kalau hanya mengurus karang kitri pribadi saya sih oke oke aja, nah masalahnya dimana, tunggu dulu sebentar saya harus memulainya pelan pelan. Masalahnya saya juga punya jadwal piket dikarang kitri umum, coba bayangkan dari 5 kelompok yang beranggotakan 15 orang, hanya saya yang laki laki, hadehhh betapa apesnya diriku ini hehe, rasanya saya pingin cepat cepat bawa UMI {awas jangan di klik} kesini supaya bisa menggantikan posisi saya hahaha. Makanya tak jarang saya sering berbuat curang dikala ada jadwal piket xixixixi, terkadang saya hanya bisa menonton dari balik tirai kamar dan melihat ibu ibu yang sedang asik piket sambil rasan rasan hehehe.

Skip dulu masalah jadwal piket tersebut, sekarang sayur mayur didepan rumah sudah saatnya panen, ada terong, timun, sawi dan cabe, lumayanlah bisa buat oleh-oleh ntar kalau pas mudik ke Jember. Baru saya sadari, ternyata saya bisa juga bercocok tanam sayur mayur. Hayooo sipa nih yang mau pesen hi hi hi.





43 Tanggapan:

  1. Karang kitri tuh istilah po namanya tho mas @_@
    Pesen dong, cabe, satu biji aja hihi :D

    BalasHapus
  2. rasan-rasan itu apa?
    Was, jadi takut ngeklik, emang isinya pa?

    BalasHapus
  3. Lihat foto pekarangannya, jd berasa lihat tempat dimana saya lahir dan di besarkan. berbagai tanaman ada di sekitar rumah, sampai rindangnya rumpun bambu pun ada...

    BalasHapus
  4. @Una :
    Karang Kitri itu saman dengan kebun mini tanamannya hanya sebatas palawija dan sayur mayur,,

    Pesen 1 dapat 2 Una ntar makan sama hongkong wkwkwkw

    @Mas Iwan :
    Rasan rasan itu bahasa gaulnya ng gosip hehehe,,

    silahkan klik kalau berani :D

    @Mbak Ririe :
    Sayangnya disini gak ada pohon bambuu,,

    @Mbak Cici' :
    Bukan hanya adem Mbak, tapi sueeejuuukk :D

    BalasHapus
  5. KAyanya kalo punya pekarangan rumah gede enak tuh,..
    Harus pindah dulu ke desa..
    Wahh..enaknya *aku mau*..

    BalasHapus
  6. Assalamualaikum. Wah kaykanya memang asyik kalau punya pekarangan segede itu..ya pak...

    BTW,nanamnya sayur mayur doangkah pak de? Adakah strwbery juga?

    Kalau ada saya mampir dong..
    Heheh


    Salam kenal,
    Abdul

    BalasHapus
  7. Assalamualaikum. Wah kaykanya memang asyik kalau punya pekarangan segede itu..ya pak...

    BTW,nanamnya sayur mayur doangkah pak de? Adakah strwbery juga?

    Kalau ada saya mampir dong..
    Heheh


    Salam kenal,
    Abdul

    BalasHapus
  8. hehe.. buruan bawa UMI kesana. Nanti woro-woro warga webe ya kang.. :D
    jangan lupa lho ya...

    BalasHapus
  9. Saya borong semua Kang, :-P
    Pengen dah punya kebun sendiri,,, amiin

    BalasHapus
  10. cepetaaann...bawa umi ntar keburu digondol kucing lho :p

    rasan rasan ape ye? *tepok jidat*

    BalasHapus
  11. sayurannya untuk konsumsi sendiri atau ke koperasi?
    hebat programnya jadi halaman rudinnya bermanfaat juga buat gizi keluarga,
    Swa sembada pangan deh ya
    Tanam apa aja Yan ?

    BalasHapus
  12. ya kalo rajin2 disapu h alamannya kan jadi olahraga. ayo semangat menyapu halaman hehee

    BalasHapus
  13. @Mama Olive :
    Hi hi ayukk main kesini Teh, bawa Olive hehehe

    @Mas Abdul :
    Wa'alaikumsalam Mas..

    Kalau strobery gak ada Mas, tapi kalau kakao banyak hehe

    Salam kenal juga Mas..

    @WB :
    Hayooo siapa ini ???
    Saya gak akan lupa kok, apalgi sama semua kontributornya WB hehehe

    @Mas Gandi :
    Buat Mas Gandi oke saya antar sampai tujuan

    Matur nuwun Mas..

    @Mpok Naya :
    Wkwkwkw...loh kok kucing sih Mpok, bukannya di gondol Abi hehehe

    BalasHapus
  14. @Bunda Monda :
    Kalau yang perorangan untuk diri sendiri Bunda, tapi kalau yang berkelompok untuk Paguyuban Ibu² Perkebunan, saya menanam terong, cabe dan sawi, mau nih Bun hehehe

    @Kak Fanny :
    Hehehehe,,makanya olah raganya diganti mencangkul dan bersih² sekarang Kak

    BalasHapus
  15. aku mau pare kang, ada gak??
    xixixixi

    BalasHapus
  16. saya mau sayurnya, tapi nyangkulnya ......

    asyik dong kalau cuma satu cowok, ibaratkan dalam kandang ayam, banyak betina satu pejantan. Pasti harus jadi pejantan tangguh dong

    lho apa kaitannya dengan halaman kitri

    BalasHapus
  17. Tega bener UMI Kikinya mau disuruh gantiin nyangkul....

    BalasHapus
  18. mimi malah ngayal punya halaman luas spt itu kang, yg isinya sayur mayur...tp ga mau ngurus or nanam nya , biarin yg ahli melakukan hihihi

    btw kakinya kenapa kang ?

    BalasHapus
  19. Sbuah larangan tuh harus dipatuhi ya, kang! Makanya saya cuma ngeklik kotak tanggapan ini. Sama juga harus ada yg dipatuhi dari sbuah jadwal!

    Met aktifitas ya, kang! ;-)

    BalasHapus
  20. Beruntungnya dirimu punya karang Kitri Mas..Lah aku yg kepengen gak punya. Menurutku sih lebih baik punya halaman yg ditanami sayur ketimbang buat parkir mobil. Yang pertama mendatangkan duit alias produktif. Yang ke-2 ngabisin duit :)

    BalasHapus
  21. Kami juga punya karang kitri, Kang. Isinya cabai, bayam dan singkong. Lho, singkong apa termasuk karang kitri kang? Daunnya bisa dipake sayur lho.... he he he

    BalasHapus
  22. punya kebun sayur enak loh mas, jd ad sumber bahan makanan...jd pengen buat jg nih, hhehe
    kalo panen kabarin y mas, minta jatah preman, loh?
    ;P
    Sukses buat kebun umumny mas

    BalasHapus
  23. kalau dirumah ortuku banyak tanaman bumbu. btw disini ada namanya bumi perkemahan Karang kitri, tapi sayang sudah digusur berubah jadi Mall

    BalasHapus
  24. beuh selamat ya kang, semoga sukses terus bercocok tanamnya dan bisa mendapat rejeki yang lebih Amin :D

    BalasHapus
  25. waah enak bener ya, mau masak gak harus ke warung dulu beli ini itu hehe... kreatif udah gitu penghijauan juga dan terlihat adem juga kalo rumah di kelilingi banyak tumbuhan.

    BalasHapus
  26. waah enak bener ya, mau masak gak harus ke warung dulu beli ini itu hehe... kreatif udah gitu penghijauan juga dan terlihat adem juga kalo rumah di kelilingi banyak tumbuhan.

    BalasHapus
  27. sehat bener dah punya rumah kek itu. sayuran hijaunya sllu re-stock. fresh from the farm pula.

    tanami kangkung darat sklian kg, biar bisa masak kangkung belacan. wih, mendadak ngiler saya. kangkung belacan... oh..kangkung belacan.. hahha

    BalasHapus
  28. Kasihan ibu-ibunya cuma di intip dari jendela padahal pekerjaannya akan lebih cepat kalau ada laki-laki yang bantuin...

    BalasHapus
  29. @Kang Sofyan: Kakao? Banyak kah? Boleh dong dikrim ke kuningan?
    heheheh

    BalasHapus
  30. tuh kaki napa om sof, sakit?

    panggill umi ben umi yang ngerawat pasti cepet sembuh :D

    bagi sayur2 na dung om sof buat tambah sehat :D

    BalasHapus
  31. hehehe.... jadi teringat dulu di pondok, halaman samping pondok (dekat dapur) adl karang kitri, setiap memasak ya langsung ke situ....

    BalasHapus
  32. Saya pesen, KAng...
    Terong, timun, waloh, tomat, brambang, karo lombok setan ;)
    Sekilone pinten, Kang?

    Semoga makin subur dan bermanfa'at ya Kang, pekarangan rumah kita dan pekarangan hati kita *tsaaaah :D

    BalasHapus
  33. pesen timun sekilo :D

    Di Bintan timunnya nggak enak, pahit.
    Jangan lupa ya... :D

    BalasHapus
  34. Bukanya sampeyan tambah semangat kalau piket bareng emak-emak?

    BalasHapus
  35. Wah, kalau nggak mau disana biar saya gantikan mas :)
    Punya rumah dengan halaman luas untuk berkebun adalah harapan saya :)
    Pasti sangat menyenangkan dan membahagiakan..

    Salam Kenal ya :)

    BalasHapus
  36. tanam juga dihalamn blog sob , biar bisa dipetik ..:)

    BalasHapus
  37. pesen terong sekilo, timun setengah kilo, cabe 2 ons. hehehe...

    BalasHapus
  38. Wah enak....jd inget masa kecil di kampung dl

    BalasHapus
  39. Asyikkk... kirimi aku terong dan sawi sak truk kang, mau tak jual lagi, harga nego lho, sama sodara, hahahha...

    salam untuk awas jangan di klik,, ihik

    BalasHapus
  40. beruntung sekali punya halaman luas yang bisa ditanamin sayur mayur...

    kalo butuh cabe tinggal petik...
    butuh bayem, tinggal petik...

    enaknyaaa

    BalasHapus