Sarung Kusut


Assalamu’alaykum para sahabat dunia mayaku semuanya…

Postingan kali ini tetep masih dalam nuansa kontes/giveaway yang diadakan oleh Kakak dunia maya saya yaitu Kaka Akin. Temanya pun sangat unik yaitu pengalaman unik yang berkaiatan dengan “sarung”. Semula saya menganggap Kaka Akin adalah juragan sarung karena dia rela bagi² sarung, dan sarung yang dibagi²kan tidak main² yaitu sarung Samarinda, sarung yang sudah terkenal diseluruh negeri ini, baik kualitas maupun motifnya, ternyata acara ini diadakan dalam rangka hari lahir Kaka Akin yang jatuh pada tanggal 27 Agustus kemarin hehehe.

Sarung merupakan sepotong kain lebar yang dijahit pada kedua ujungnya sehingga berbentuk seperti pipa/tabung. Kain sarung dibuat dari bermacam-macam bahan: katun atau sutera. Penggunaan sarung sangat luas, untuk santai di rumah hingga pada penggunaan resmi seperti ibadah atau upacara perkawinan. Pada umumnya penggunaan kain sarung pada acara resmi terkait sebagai pelengkap baju daerah tertentu.

Ada sebuah pengalaman lucu semasa saya masih dipesantren yang masih berhubungan erat dengan sarung. Dulu saya pernah mengenyam pendidikan disalah satu pesantren salaf (kuno) meski hanya sebentar yang mana pakaian sehari² adalah sarung. Sarung kusut sudah menjadi pemandangan dipesantren kala itu, karena pesantren yang saya tempati masih belum mengenal setrika listrik. Tapi untuk menyiasati sarung supaya tidak kusut yaitu dengan menjadikan sarung sebagai alas dibawah bantal setelah dilipat rapi meski hasilnya tidak maksimal tapi agak rapilah sedikit hehehe atau dengan menjemur sarung dengan kedua bambu yang digantung.


Kebiasaaan dipesantren pun sedikit unik dan kadang menjengkelkan kerena ada kebiasaan yang sampai saat ini masih berlaku yaitu ghosob atau memakai/meminjam barang orang lain tanpa pamitan/ijin pemiliknya, mungkin itu sebentuk solidaritas persahabatan atau toleransi antar sesama santri saya gak tau. Pernah pengamalan pribadi saya gara² sarungku dipakai teman tanpa ijin, saya pun telat sholat berjama'ah shubuh dan dihukum untuk mengepel masjid, alasannya gak ada sarung untuk sholat terpaksa deh menunggu teman untuk meminjamnya. Bukan hanya saya yang sering jadi korban gara² gak ada sarung untuk sholat berjamah tapi santri lainnya juga banyak hehehe. Meski menggunakan celana panjang tidak masalah tapi tetep aja kena hukum, soalnya dulu menggunakan sarung hukumnya wajib hehehe.

Lain halnya dipesantren, di Lamongan juga ada suatu tradisi yaitu membagi²kan sarung kepada teman atau kerabat terdekat, hanya tradisi ini dilakukan oleh beberapa tokoh masyarakat saja, seperti keluraga Kyai dan para pengusaha. Kemarin Umi Nikita bercerita bahwa dia dapat sarung dari temannya yang ada di Lamongan duhh senengnya hehehe. Mungkin benar yang diceritakan para sahabat tentang sarung, bahwa sarung itu multifungsi dan untuk semua kalangan.

Postingan ini diikut sertakan dalam acara “BERBAGI CERITA TENTANG SARUNG“ oleh Kaka Akin

NB :
Sumber gambar dari google.com

52 komentar:

  1. itu cara menjemur sarung yang baik dan benar kan kang?? trus kalo nyuci katanya sih jangan pake detergen, kagak bagus.. gitu.. btw, sejak kapan ganti form kotak komentarnya, diem2an aja nih si akang..

    BalasHapus
  2. cara jemur sarungnya unik juga ya ..

    sukses buat kontesnya ya ..

    BalasHapus
  3. kalau cara menjemur sarung seperti yg digambar atas itu,
    memang kaykanya gak perlu disetrika lagi, si sarung ini sudah pasti licin ya Sofyan :)

    semoga beruntung di acaranya Kakaakin
    salam

    BalasHapus
  4. Ghosob itu kadang nyebelin bgt ya Sof, aku pernah tinggal di asrama, dan tradisinya ya begitu jg, semuanya milik rame2 :(

    Gudlak ngontesnya yaa ;)

    BalasHapus
  5. semoga dapet sarungnya yaa

    BalasHapus
  6. iih gg enak banget tuh, yang minjem siapa yang dihukum siapa :P

    BalasHapus
  7. cara jitu jemur sarung untuk hemat energi he...he..

    BalasHapus
  8. saya baru tahu caranya nyuci sarung...
    biasanya saya cuci kayak nyuci baju...
    :)

    BalasHapus
  9. hhh seterikaan ala pondok. Kalo sarungnya masih bagus ndak masalah, coba kalo benangnya udah mulai mrothol dibebani kek gitu apa ndak tambah sobek.
    Walo saya ndak pernah mondok, tapi waktu SMA pernah kost di dekat pondok, jadi sedikit banyak tahu kehidupan mereka.

    sayapun sangat mencintai sarung

    BalasHapus
  10. hehe.. baru tau kalo ngejemurnya kayak gitu..

    BalasHapus
  11. cara menjemur sarung dengan isis tengah yang lebih lebar bisa membuat sarung lebih tipis dan diharapkan bisa lebih cepat kering kang.

    BalasHapus
  12. bisa utk selimutan dan menghindari nyamuk tuh. hehee

    BalasHapus
  13. Cara menjemur kain sarung Samarinda yang asli memang seperti foto diatas itu, Sofyan. Dulu pemandangan seperti itu sering banget kulihat di rumah2 tetanggaku. Tapi menggunakan kayu, bukan bambu.

    Terima kasih sudah ikutan 'Berbagi Cerita Tentang Sarung'
    Sudah dicatat sebagai peserta :D

    Tertanda: Juragan sarung
    Hehehe...

    BalasHapus
  14. Benar, sarung memang multi fungsi. Selain untuk sholat, bisa dipakai untuk selimut dan juga bekal utama ketika ronda. Untuk anak yang disunat, sarung juga merupakan benda yang tak boleh ditinggalkan.

    BalasHapus
  15. berarti harus punya banyak sarung biar gak kehabisan lagi ya dek..

    salam sukses :)

    BalasHapus
  16. wah seru seru! pengalaman unik ya. Tapi pasti sangat kesal kalau dihukum yang diakibatkan bukan kesalahan kita. :D

    BalasHapus
  17. Yah kok gak adil ya? Yg salah siapa, yg dihukum siapa? Kan pesantren hrsnya adil dong... *protes* hehe..

    Sofyaaan... Maaf ya aku br komen.. Suka kesusahan krn akhir2 ini jarang buka kompie, BeWe pake Hp, krn blognya Sofyan 3 kolom, separu halaman ketutup sm kolom yg ketiga.. Jd sebelum loading penuh aku hrs slese bacanya... Klo blm slese refresh lg.. Hehe.. Sama kayak blognya Tarry...
    Tp gapapa.. Kadang tampilan 3 kolom nyaman jg kok kalau liatnya di laptop or kompie.. :-D
    *lah aku kok malah curcol* sorryyy...

    Semoga menang di acara Kakaakin ya...

    BalasHapus
  18. Oot.. Sofyan, ttg sarung loreng itu...
    Itu aku dpt dari Papa, waktu beliau dinas di Seskoal.. ada yg kasih.. Aku jg gak tau ada gak yg jual utk umum.. Hmm.. Mgkn ada kali Sofyan, digoogling.. Heheh..

    BalasHapus
  19. Emange sarungnya cm 1 ya kang?
    Kok bs ampe nunggu? Hehe

    BalasHapus
  20. wahh baru tau cara jemur sarung supaya ngga perlu disetrika lagi hehehe.....lmayan yach ngirit listrik hihihi....

    sukses yach utk kontesnya.....

    BalasHapus
  21. sarung laris kalau Lebaran

    BalasHapus
  22. Aku baru beli sarung ketika mau lahiran si Valeska. Sebelumnya nggak punya sarung..haha...

    Jadi gitu ya, Sof, cara jemur sarung bebas setrika? :D

    Trus lagi, kok malah aneh, sarung kita yang di"curi" kok malah kita yang dihukum? Untunglah aku nggak masuk pesantren itu Sof, soale aku paling murka kalo barangku dipake tanpa ijin. :)

    BalasHapus
  23. Baru denger istilah ghosob nih. Semoga menang ya

    BalasHapus
  24. kalo pakde sangat jarang pake sarung, lebih suka pake celana panjang, soalnya kalo pake sarung bawaanya pengin tidurrrrr saja he he he...

    BalasHapus
  25. hooo pantesan beberapa blogger posting tentang sarung. Lagi ada giveaway toh~

    BalasHapus
  26. kebiasaan saya itu kalo tidur suka pake sarung, tapi ternyata ga salah2 amat ya.. karena sarung itu multifungsi ternyata. haha

    BalasHapus
  27. sekarang saya sedang tidak memakai sarung kang, hehe..
    taqobbalallahu minna wa minkum

    BalasHapus
  28. Cara yang jitu untuk membuat sarung tidak kusut ternyata....

    Ayah saya paling suka menggunakan sarung, jadi jatah lebaran dari saya pasti sarung dan baju koko.

    Bener...sarung bisa menjadi dasar serbaguna, jadi jangan lupakan sarung kalau mau kemana-mana.

    BalasHapus
  29. di Balung juga ada kok kang tradisi bagi-bagi sarung buat lebaran..

    BalasHapus
  30. Kok baru denger ya istilah itu....tapi kalau ngeder sarung kek gitu pernah lihat dunk...

    Sarung paling enak buat selimutan dengan cara masuk ke dalamnya :D

    Sarung Papa aromanya khas banget :D

    BalasHapus
  31. ngomong2 sarung ... saya jadi ingat masa i pesantren ... ehehe jadi kangen maksudnya.

    BalasHapus
  32. wah jadi punya ide nih cara menjemur sarung yang baik biar tidak kusut. KAlo punya saya alhamdulillah jarang dipinjam orang lain.
    moga sukses ya kang dengan kontesnya

    BalasHapus
  33. bener kang..sarung memang multifungsi :)
    met ikutan kontes ya! semoga berhasil.

    BalasHapus
  34. dulu di mana zaman sya kecil dulu yg namanya sarung itu bukan saja punya fungsi utk sholat saja, banyak dari teman2 sya kecil dlu sarung bsa menjadi alat buat macam2 maianan mulai dari bikin cambuk smpe bsa jg bikin balon mengapung di atas air...dulu di mana zaman sya kecil dulu yg namanya sarung itu bukan saja punya fungsi utk sholat saja, banyak dari teman2 sya kecil dlu sarung bsa menjadi alat buat macam2 maianan mulai dari bikin cambuk smpe bsa jg bikin balon mengapung di atas air...

    BalasHapus
  35. sebagai orang bugis, aku sudah akrab sekali dg sarung. baik sebagai pelengkap baju bodo (baju adat) maupun untuk kehidupan sehari2. kadang juga sehari-hari pake sarung buat pengganti bawahan. dan itu sudah biasa. bahkan di rumah, tiap anggota keluarga punya sarung sendiri2 untuk dipakai sehari-hari.

    sukses buat giveawaynya yah kang sofyan :)

    BalasHapus
  36. wah baru tau itu ada ghosob ya. asal abis minjem di balikin lagi aja ya sarung nya, hehe. kalau minjem sandal gitu tanpa bilang bilang lama pula minjem nya itu ghosob juga gak ya, hehe.

    bisa merugikan orang lain juga atuh ya :P

    semoga menang kontes nya ya. pengen tau sarung samarinda gimana

    BalasHapus
  37. eh katanya, klo anak2 dislimutin sarungnya bapaknya, tu anak jd terkantil2 sm bapaknya lho.... hehheehe....
    btw, moga menang......... ^_^

    BalasHapus
  38. walllah...aku ampe ketinggalan berita ttg sarung ini, hi hi hi, sangat menarik cara cerdas siasati jemur sarung tanpa di gosok.

    Salam

    BalasHapus
  39. waaaa, banyak sarung bertebaran dimana2.. :D

    BalasHapus
  40. Sukses untuk kontesnya kang :D

    BalasHapus
  41. merapikan sarung di bawah bantal,, baru tau di sini saya kang,,hehe,,oh ya izin follow kang,,please follow back

    BalasHapus
  42. kunjungan dan komentar balik gan
    sekalian tukaran link

    salam persahabatan

    BalasHapus
  43. wah,,orang jember juga,,,
    salam blogger yak,,hahah :D

    BalasHapus
  44. teknik menjemur sarung dengan menggunakan dua bilah bambu itu juga pernah ada di daerah saya kang, tapi sekarang dah mulai jarang :(

    BalasHapus
  45. haha unik juga yah cara jemurnya..
    Ah begitu ya kondisi pesantren, karena setiap hari, makan, tidur bersama, tak jarang membuat mereka mengabaikan kepentingan orang lain..
    Klo orang jawa bilang "Wek mu Wekku.. Duwekmu yo duwekku, tapi nek duwekku yo duwekku dewe" haha...

    BalasHapus
  46. Sarung oh sarung.. Sungguh tinggi derajatmu meski tempatmu ada dibagian bawah.. (puisinya maksa bgt kayaknya.. Hiks)

    BalasHapus
  47. saya juga punya sarung kusut kesayangan :D

    BalasHapus
  48. apa yang anda katakan tentang sarung semuanya benar tp ada yang kurang fungsi sarung sebenarnya masih banyaklagi contohnya :
    1. buat lemek manten anyar
    2. buat kemul wong sing podo katisen
    (conto orang lagi ronda)
    3. dsb.

    " kalian berdua adalah sahabat terbaikku, semoga Allah bisa menyatukan persahabatan kita tuk menjalin persaudaraan yang kekal dan abadi "" Amien

    BalasHapus
  49. gosop itu gimana ya...
    kalau saling gosop juga kan akhirnya saling membolehkan..
    heuheuheuheu

    BalasHapus

My Profil

Foto saya
Saya lahir, tumbuh, menghabiskan masa ABG di Jember dan sekarang saya mengais rejeki dengan menjadi seorang buruh di sebuah perkebunan di Banyuwangi. Motto dalam hidup saya "Jadikan Hidup Kamu Hari ini Lebih Baik Dari Hari Kemarin"

Post. Terbaru

Followers