Naik Trans Yogya

Photobucket

Awalnya hanya sebuah mimpi, bagaimana saya bisa pergi ke Yogyakarta. Alhamdulilllah mimpi itu terwujud juga meski sedikit melenceng dengan angan-angan saya selama ini. Saya ingin ke Yogyakarta sendiri dan mau berkeliling ria sepuasnya, tapi itu hanya sebuah angan-angan.

Dan pada awal Oktober kemarin saya berkesempatan untuk pergi ke Yogyakarta untuk pertama kalinya. Tapi kali ini bukan untuk berlibur, melainkan untuk sebuah pekerjaan yang saya tekuni. Awalnya saya sedikit ragu dengan kepercyaan diri saya untuk pergi kesebuah kota besar, maklum saya gak pernah keluar kota sendirian. Berangkat sore dari Banyuwangi sampai Yogya masih gelap, tepatnya subuh.

Saya memutuskan untuk naik ojek ketempat saya menginap. Sesampai dipenginapan saya terkejut, kok besar banget sih penginapannya, padahal seumur-umur baru pertama kali saya tidur disebuah hotel gedhe, yang berfasiltaskan AC dan menyebabkan saya flu yang tak kunjung sembuh (ndeso tenan) hehe.

Hotel LPP Convention Demangan Mliwis Yogyakarta

Setalah beberapa hari mendekam dikamar akhirnya saya bisa beradaptasi dengan lingkungan kamar yang ber-AC. 2 hari kemudian saya berniat untuk menelusuri kota Yogyakarta dengan Trans Yogya yang konon katanya hanya dengan Rp. 3000 kita bisa berkeliling kota Yogyakarta. Tanpa ragu ragu saya bertanya pada salah satu recepsionis hotel,

Mbak naik apa kalau dari sini mau ke Malioborro ? tanya saya
Naik Trans Yogya aja Mas, tinggal tunggu di Halte, langsung deh diantar sampai tujuan, jawab si recepsionis
Apa benar kita hanya bayar Rp. 3.000 untuk keliling Yogyakarta Mbak ?
Iya Mas,
Ooo…terima kasih Mbak.... Langsung deh meluncur ke Halte Trans Yogya yang berada tak jauh dari penginapan saya.

Kejadian lucu berawal dari sebuah Halte Trans Yogya. Dengan lugunya saya langsung nylonong masuk ke Halte tersebut, kok pintunya gak bisa dibuka gimana nih, padahal sudah ada bus yang tujuannya ke Malioboro, pikiran saya apa mungkin pintunya rusak. Akhirnya saya memutuskan untuk meloncati pintu yang tingginya kurang lebih 40 CM tersebut. Belum menginjakkan kaki saya ditegur oleh petugas Halte.

Mas mau kemana ? Tanya petugas Halte
Saya mau ke Malioboro Pak.
Bayar dulu baru pintunya bisa terbuka,

Dieeerrr malunya diriku hehehe. Maklum ditempat saya untuk naik bis aturannya naik dulu baru bayar, ini malah terbalik hehehe.

Dengan perasaaan malu saya pun naik Bus Trans Yogya, mungkin karena perasaan malu itu masih ada saya jadi gugup sampai-sampai dompet dan uang saya jatuh, meski dompetnya kembali tapi uangnya hilang, untungnya isi dompet tidak hilang semuanya dan saya bisa bernafas lega (Alhamdulillah).

Setelah puas berkeliling Malioboro dan Yogya saya kembali ke hotel. Mungkin saya terlalu lelah, setelah sholat Ashar di Musholla saya kembali kekamar, dan ternyata saya salah masuk kamar hehehe. Wah benar-benar pengalaman pertama yang mengesankan dan memalukan.

Dengan pengalaman ini saya menyimpulkan janganlah malu bertanya jika kita sedang ada di kota orang, apalagi kota besar bisa tersesat dan memalukan seperti yang terjadi pada saya hehehe. Apapun hal yang pertama untuk kita pasti mengesankan meski tidak semua indah, tapi dibalik semua kejadian itu pasti ada hikmahnya.

Artikel ini disertakan dalam

37 Tanggapan:

  1. Hahaa...seruu juga, walo agak miris karna uangnya hilang :(

    Nay juga pengen banget ke Jogyaa... kapan yaaa...#tau

    BalasHapus
  2. Malu bertanya sesat di jalan, begitu kata pak polisi kang..
    Tapi kadang pak polisinya bilang banyak bertanya malu2in,,
    Hahaha..

    Sukses ya kang kontesnya..

    BalasHapus
  3. Hahaha, norakkk! *sambil nunjuk2 Mas Sofyan*
    Jangan panggil aku Kak dong, Una aja ya ya?

    Terimakasihhh mas, segera kucatat yaaa :)

    BalasHapus
  4. akhirnya kesampaian juga ya Kang,.
    gak lupa LUMPIA kan Kang?

    BalasHapus
  5. maklum mas,kalo orang desa emang kaya gitu sama sama saya hehe

    BalasHapus
  6. Malu bertanya tersesat jadinya,​​​​°˚˚ºo(•̃͡-̮•̃͡) hέhέhέhέhέ (•̃͡-̮•̃͡)oº˚˚°

    Luculuculucu..pembelaannya udah bener tuh,namanya juga pertamax,jadi ndak tahu deh...hehhehe

    Wah,jadi kangen jogja..Jogja..Jogja

    BalasHapus
  7. hehehe, ikut senyum aja deh baca pengalaman pertamanya ...

    BalasHapus
  8. aku baru pertama kali naik trans jogja... untungnya pas itu ngak loncat kaya Kang Sofyan... :D


    salam

    BalasHapus
  9. Lha aq malah ndak tau trans yogya kang hoho. Tp malu2in bener tuch ampe mau loncat. Haha

    BalasHapus
  10. itu pertama kali ke yogya sendiri ?
    aku sih gak berani deh:D
    tapi bagus buat pengalaman:)
    semoga menang yaa ikut giveaway nya^^

    BalasHapus
  11. Iya Kang bener itu, jangan malu bertanya. Malu bertanya akhirnya lewat gang buntu, hahahai..

    Wuih jogja rek. Kota yang sip buat jalan jalan..

    BalasHapus
  12. wah, pas hari kerja itu ya, bisa aja sih aku temenin, hehehe... tapi muter2nya agak jauh sih di Trans jogja dibanding naik kendaraan pribadi

    BalasHapus
  13. Haha lucu Mas pengalamannya..
    saya sudah lama gak pergi ke Yogja jadi nggak tau kalau sekarang Yogja sudah punya armada Trans Yogja, untung deh saya baca artikel ini, jadi suatu saat klo mau ke Yogja gak malu-maluin hehe..

    BalasHapus
  14. wah saya yang orang deket jogja (Magelang) malah belum pernah naik Trans jogja. pengalaman yang menarik dan patut dijadikan pelajaran berharga ya kang.

    BalasHapus
  15. @Naya :
    Ayo kapan² ke Yogya, tapi ingat cara saya jangan di tiru ya hehehe

    @Kopiah Putih :
    Hehehe..terima kasih Mas

    @Mbak Una :
    Terima Kasih Unaa (tapi rasanya gak enak) saya panggil Mbak Una aja dah hehehe

    @Art :
    Lumpia Pathok bawa sih cuman limited soalnya uangnya hilang hehe

    @Kaz :
    hehehe,,bener Mas terima kasih kunjungannya

    BalasHapus
  16. @Mbak Putri :
    Loh..loh...loh..jadi kangen Yogya nih ya, hehehe terima kasih Kak

    @Bu Dey :
    Terima Kasih senyumannya, bikin adem, kira² kapan kita bisa KOPDAR nih ya hehehe

    @Mas Yan :
    Wah berarti anda lagi hokki tuh hehehe

    @Mbak Tarry :
    Jiahhh,, pasti bentar lagi langusng meluncur ke Yogya nih, kan mau ke Tanah Air nih hehehe

    @Aulia :
    Kapan² pergi sama saya ya hehe,,
    Terima kasih do'anya

    BalasHapus
  17. @Masbro :
    Gak ada niatan tah naik sepeda ke Yogya sama si Catherin hehehe

    @Kak Ami :
    next time aja saya kemabli lagi ke Yogya,,,terima kasih Sotonya hehehe

    @Mbak Yuni :
    Uhuy bermanfaat juga nih postingan mbulet hehehe

    @Mas Puji/Masjier :
    Kapan² saya mau ke Magelang mas, Apakah Masjier bisa mudik kalau saya pas ke Megelang hehehe biar bisa KOPDAR

    BalasHapus
  18. episode melompati pembatas , membuat saya tersenyum mas,,:) emng yg lain apa pd lompati tuh pembatas,, kok ada inisiatip gt mas,, hehe

    BalasHapus
  19. Waduuu saya kan masih muda mas ;;) Huhehehee~

    BalasHapus
  20. hahahhaha....lucu-lucu, jadi inget waktu saya pertama kali ke s'pore...karna malu bertanya jadi muter2 hehhehe.

    bener Kang, malu bertanya jalan-jalan...tapi kalau gak gitu gak seru ya Kang, gak ada ceritanya.

    Ternyata murah ya Kang ongkosnya.

    BalasHapus
  21. habis dr malioboro, bawa oleh2 banyak ki....hehehehe
    borong y mas

    BalasHapus
  22. pikirmu bis Kencono tah itu.. bisa langsung nyelonong hehehe

    BalasHapus
  23. baca postingannya kang sofyan yang satu ini bikin senyum senyum sendiri.

    jadi keinget dulu pas pertaman naik trans jogja juga gitu. untungnya temenku yang didepan, jadi dia bisa ngasi contoh cara masuk yang bener. kalo gak, mungkin juga bakal kejadian kayak kang sofyan. hehe..

    betul kang. malu bertanya sesat dijalan. toh dengan bertanya gak ada ruginya juga kok :)

    BalasHapus
  24. boleh senyum dulu ya sebelum komen:) janji gak pakai ngakak deh.
    Pengalaman pertama membuat tersenyum ya, tapi jadi pengingat juga untuk kita semua agar tidak malu bertanya daripada malu2in :)

    BalasHapus
  25. huahuaaaha Ndeso.... ngakak kang.

    moga suskses yooo pengalaman pertamanya.

    BalasHapus
  26. kapan gw bisa ke jogya ya..
    pengen, mga menang give away nya ya

    BalasHapus
  27. Pengennya sih update komentar, eh cuma di balas Terimakasih..
    Yaudah Terimakasih juga kang..
    Hehehe..

    BalasHapus
  28. ini jadinya malu bertanya sesat di kamar ya Yan , wk..wk...wk...
    Ada pr buat Sofyan
    http://mondasiregar.wordpress.com/2011/11/02/pr-waktu-sekolah-dasar/

    BalasHapus
  29. salam sahabat
    unik juga ceritanya
    maaf telat ya

    BalasHapus
  30. wah dua kali salah ya Kang, belum bayar dan salah masuk kamar. Kejadian semacam ini akan membekas tak terlupakan

    BalasHapus
  31. hehehe, ceritannya lucu, duh aku jadi kangen ke yogya mas,...

    BalasHapus
  32. wahh,,justru pengalaman-pengalaman seperti itu yang membuat hidup kita makin berwarna yah...

    BalasHapus
  33. waaah... aku belom pernah naik trnas jogja nih
    padahal barusan ke jogja

    BalasHapus
  34. suatu hari pasti Dija naik trans jogja..trans jakarta juga deh
    hehehee

    BalasHapus
  35. hahaha.. kebayang Sofyan ngelompatin palang pintu itu..
    eh tapi Sofyaan,, aku aja smpe skrg blm pernah naik trans Jakarta... ndeso tenan... hahah...

    BalasHapus
  36. lah mana foto trans jogja ya Om?

    BalasHapus