Nuwun Sewu


Nuwun Sewu adalah bahasa Jawa, dalam bahasa Indonesia sama dengan Permisi. Nuwun sewu adalah unggah ungguh yang wajib diucapkan tatkala kita berjalan didepan orang yang sedang nimbrung/ngobrol/berkumpul atau masuk rumah orang atau memasuki sebuah kawasan baru. Atau mungkin sahabat blogger punya pandangan lain tentang Nuwun Sewu silahkan di share dikotak komentar ini.

Saya sangat tertarik sekali membuat postingan ini, karena beberapa hari yang lalu, ketika saya ngobrol bersama ayah, ibu dan beberapa saudara lainnya di teras rumah. Pada saat itu ada beberapa anak muda sliweran menaiki sepeda motor lewat depan kami yang sedang asik ngobrol. Padahal jalan yang mereka lalui sempit, entah tanpa ada rasa hormat sedikitpun beberapa pemuda tersebut enak saja lewat, seoalah-olah menganggap kami yang sedang ngobrol adalah batu hehe. "Hadehh, ABG gak punya sopan santun" kata ayah, saya pun tersenyum melihat expresi ayah saat melafalkan kata "ABG".

Malu rasanya ketika ayah mengatakan kalimat ini depan saya "mosok anak muda gak tau sopan santun". Karena saya juga pernah mengalami hal yang demikian, jalan seenaknya tanpa memperhatikan sekelilingnya. Sampai suatu ketika saya pernah di tegur karena naik sepeda motor dikawasan yang padat dengan anak kecil dan tidak turun, padahal sudah ada tanda peringatan "Harap Turun Banyak Anak Kecil", tapi semua saya abaikan. Seorang laki-laki sepuh menegur saya, "Mas tolong matikan mesin sepeda motornya, banyak anak kecil bermain dilingkungan ini". Saya pun malu, muka saya terasa ditampar. Hati saya berkata, kenapa saya melakukan hal bodoh ini, padahal saya sudah tau rambu-rambu yang tertulis didepan gang tadi, "ahhh gendeng aku iki" gumam saya didalm hati.

Andaikan saya menghidupkan mesin secara pelan-pelan dan mengucapkan "nuwun sewu" pada orang-orang sekitar yang sedang duduk di depan gang tadi, semua gak akan jadi begini. Yah, nasi sudah menjadi bubur, toh dari kejadian itu saya mendapatkan sebuah pelajaran yang sangat berarti. Oh ternyata benar dalam setiap kejadian itu pasti akan ada hikmah yang akan didapatkan. Benar kata ayah Afdholul 'ilmu, 'ilmu hal (lebih utamanya ilmu adalah ilmu tata krama/sopan santun). Semoga bermanfaat.

64 komentar:

  1. Masak di kampung anak2 mudanya udah bersikap gitu Kang? Saya pikir kalau di daerah ABG-nya pada sopan-sopan. Emang tengsin sih kalo diingetin padahal kita sendiri udah tahu aturannya. Jadi inget kemaren lupa matiin mesin motor pas masuk parkiran masjid. Padahal udah tahu lo...malunyaaa...harus lebih rendah hati dan ego neh..sabar sabar :)

    BalasHapus
  2. pernah sih bilang nuwun sewu.. tapi malah diginiin "mboten nggadah duek sewu..." siapa yang nggak dongkol??? hahaha

    BalasHapus
  3. Nuwun sewu mas... Mau komen sedikit...
    Masalah tata krama kadang merupakan kebiasaan dalam keluarga. Kepekaan terhadap sekitar memang harus kita ajarkan di rumah, jadi bisa diterapkan diluar.
    Matur nuwun mas...

    BalasHapus
  4. Saya paling males bilang kaya gitu, kecuali pas posisi dekat banget sama orang lain. Kalo agak jauh, biarpun lewat di depannya, saya slonongboy aja.

    BalasHapus
  5. Nuwun sewu om sop niar mau koment disini yaa :D

    Sopan santun biasanya diliat lho sama mertua #eehh...

    BalasHapus
  6. Sopan santun untuk saling menghormati dan menghargai ya sob :)

    BalasHapus
  7. Nuwun sewu sam..

    Kearifan lokal itu penting..

    BalasHapus
  8. rasanya semua karena kebiasaan ya , kalau ndak biasa mengucapkan kata nuwun sewu atau permisi ya memang merasa nggak amsalah kalau tak mengucapkannya

    BalasHapus
  9. saya suka menggunakan kata nuwun sewu walo bukan orang Jawa.
    rasane kok luwih sopan ngono lho ...
    tapi di kalangan orang Karo ya tentu lain lagi dan bilangnya 'sentabi'.
    waktu mudik kemarin sih anak2 mudanya masih sopan kok, wlo gak ngerti bilang sentabi, tapi menggunakan bahasa Indonesia hehehe

    BalasHapus
  10. Kita sebaiknya tahu tata krama mas.
    Ada anak muda yang nyalip di ATM langsung saya tegur saja. Mosok ada priyayi sepuh ganteng gini disalip aja.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  11. kalau bahasa sunda,,,hatur nuhun,,,,

    BalasHapus
  12. Kalau di kota sudah banyak yang melakukan, tapi kalau di desa, unggah ungguh malah masih dipegang teguh

    BalasHapus
  13. asiiik, dapat kosa kata baruuu..thanks ya mas... :D
    salam kenal..

    BalasHapus
  14. Di tempat saya juga masih ada unggah ungguh seperti ini. Yg sering sich kalo pas pengajian. Lewatnya pas di depan orang :)

    BalasHapus
  15. coba kalo bilangnya NYUWUN SEWU, mungkin mereka malah marah marah ya... nih orang kok malah minta uang seribu?
    hehhehehee

    BalasHapus
  16. Nuwun sewu...nih sohibul bait ke mana ya ga nongol2? hehehe....bukan lagi dimarahin bokapnya kan? wkwkwkwkw

    BalasHapus
  17. @obat sinusitis alamiBukan hatur nuhun Mas, tapi punteun. Hatur nuhun = terima kasih.

    BalasHapus
  18. Emang harusnya begitu ya Sof, ga cuma anak muda aja sih aku pikir, tapi semua usia harus ngerti sopan santun, tapi kalo lupa sekali2 doang ya gpp deh dimaafin hihihihi

    BalasHapus
  19. nuwunsewu, Brade. Saya mau minta THR. :D
    itulah budaya negeri kita, Brade.

    Unggah ungguh atau tatakrama adalah salah satu sikap dan sudah menjadi tradisi.
    Mari budayakan nuwunsewu, biar rasa hormat itu tetap ada. :D

    BalasHapus
  20. ".....seoalah-olah menganggap kami yang sedang ngobrol adalah batu hehe..."

    kalimat ini bikin sayaa gak berhenti ketawa kang.. :D

    BalasHapus
  21. kl di daerah sunda, munkin sama dengan kata "punten" trus di jawab "mangga".. :D

    BalasHapus
  22. sudah nuwun sewu tapi dicuekin hehehe apes, sering begitu soalnya .apa kabar kang sofyan sama marpuahnya?

    BalasHapus
  23. Nuwun Sewu... kata singkat tapi bermakna tinggi
    kenapa kita kadang susah mengucapkannya

    entahlah...

    BalasHapus
  24. @walank ergea Hayooo jangan di ulangi lagi Mas...

    BalasHapus
  25. @Ocha Rhoshandha hehehe,, mungkin itu "nyuwun sewu" Mbak Ocha

    BalasHapus
  26. @Lovely Little Garden Nah harusnya ABG sekarang punya pemikiran kayak Bunda,, matur nuwun sudah hadir disini Bun :)

    BalasHapus
  27. @Millati Indah Hi hi, , awas ntar ada yang "ngurak" lo Mbak

    BalasHapus
  28. @Niar Ci Luk Baa loh iya tah Nduk, hayoo pengalaman ya hehehe

    BalasHapus
  29. @duniaely benar kata orang tua, bisa karena terbiasa :)

    BalasHapus
  30. @nicamperenique Sentabi, wah dapat kosa kata baru nih dari Kak Niq,,

    Matur nuuwn Kak Niq

    BalasHapus
  31. @Pakde Cholik Hi hi hi, mungkin gak dia Dhe

    Matur nuwun Dhe

    BalasHapus
  32. @obat sinusitis alami Eh ada orang sunda,,Hatur Nuhun Mas :)

    BalasHapus
  33. @walank ergea untung saya baca komen Mas Walank, jadi tau deh

    BalasHapus
  34. @marsudiyanto benar sekali Pak, mungkin sudah tercemar sama perkembangan jaman ya Pak

    BalasHapus
  35. @Tarry KittyHolic Hehe, berarti ditempat Mbak Tarry masih ASRI ya :)

    BalasHapus
  36. @Elsa hehehe Kak Elsa ada² saja nih

    Terima kasih Kak

    BalasHapus
  37. @walank ergea Hadir,,,maaf baru selesai bersih² rumah hehehe

    BalasHapus
  38. @Orin Hehehe kan lupa adalah tabiat manusia Kak #loh malah dukung hi hi

    BalasHapus
  39. @idahceris THR sudah saya kirim ke rekg Emak Dik Idah hihi

    BalasHapus
  40. @a.i.rHehe,, silahkan kertawa gratis kok Kang :D

    BalasHapus
  41. @ke2nai Tepat sekali Bun, # sok tau nih padahal saya orang jawa# terima kasih Bun

    BalasHapus
  42. @Insan Robbani Susah mungkin karena tidak terbiasa Cak

    Matur nuwun Cak

    BalasHapus
  43. Kunjungan pertama di blog ini, tolong dilike ya, artikel yg menarik semoga makin rame pagenya :)

    Btw temen2, mungkin temen2 disini ada yg dah pernah nyobain game online MMORPG PUTRA LANGIT ??, jadi gini aku baru-baru ini main game gokil keren ini neh - PUTRA LANGIT ONLINE - dah nyobain wa waktu itu pas masa alpha test gameplay-nya addicted banget loh banyak fitur menarik, klo mo tau lebih lanjut masuk aja fanspagenya di -> http://www.facebook.com/putralangit.online, dan MICROSITE-nya => http://putralangit.capple.net/microsite/ , game ini diangkat dari komik terkenal TONY WONG "LEGENDA PUTRA LANGIT" yang terkenal itu loh, cekidot aja biar lebih jelasnya di link2 yg ane kasih klo suka jangan lupa di like yo

    BalasHapus
  44. Kalau sudah ada tulisan 'harap turun ataua matikan mesin' asli saya gak berani melanggar. Karena jk sdh tertera tulisan tsb, artinya mmg kawasan yang kita harusnya tdk naik motor..

    BalasHapus
  45. di gunungkidul yogyakarta dimana saya tinggal, unggah ungguh seperti nyuwun sewu, ndherek langkung, nyuwun pangapunten, maturnuwun dan lain lain memainkan peranan yang sangat penting :)

    BalasHapus
  46. nuwun sewu komen disini Kang.. eh bapak kok paham istilah ABG kang wah diajari yo sama dirimu hahaha

    BalasHapus
  47. Jaman sekarang sopan santun sudah pada luntur di kalangan generasi muda. Belum lagi etika berlalu lintas dan sektor yang lainnya rata2 sama. Kurang unggah-ungguh kata orang Jawa...

    BalasHapus
  48. @Sofyan
    eh...kok gak ada tombol komen yah kang?

    BalasHapus
  49. Kalo di komplek aku sih biasanya yang naik motor suka masih pada sopan...dan bilang punten...

    Tapi tukang ojek nya itu lho...haduh...*curhat*

    BalasHapus
  50. Anak2 ABG jaman sekarang emang banyak yang nggak sopan kok. Di tempatku lebih parah malah... :(

    BalasHapus
  51. Banyak yang mengeluhkan kesopanan anak2 muda jaman sekarang. Orang tua mereka pada pusing gimana cara ngajarinnya :)
    Semoga gak mesti langsung mengalami kejadian kek yang kau alami ya :)

    BalasHapus
  52. sopan santun...sepertinya ini yang sudah mulai hilang dalam tatanan cara bergaul masa kini di masyarakat kita :)

    BalasHapus
  53. "nuwun sewu" kata yang kerap dilupakan, padahal maknanya dalam sekali dalam etika dan tata krama di masyarakat.
    Mungkin krn tiada lagi teladan bagi anak2 atau tiada lagi org yg mau mengingatkan..

    BalasHapus
  54. jiah...
    si akang...kirain teh udah apdet...hihihi...

    BalasHapus
  55. jadi inget awal datang ke jakarta
    jalan di gang sempit ada ibu ibu ngerumpi sambil selonjoran menghalangi jalan
    kebiasaan di jogja nuwun sewu sambil bungkuk bungkuk, disitu ga digubris sama sekali
    yang ada malah diketawain sama temen yang jalan bareng
    katanya ini jakarta coy
    langkahin orang ga bakal jadi masalah...

    BalasHapus
  56. Nuwun sewu yang cukup sederhana, mampu membawa banyak perubahan sikap memelihara hormat. Salam

    BalasHapus
  57. bener bgt , nuwun sewu menbuat kita lebih sopan dan beradap.. jangan asal selenong boy aja..salam kenal

    BalasHapus
  58. Perlunya sopan santun untuk saling menghargai diantara umat manusia

    BalasHapus
  59. weh weeh, hrs mesti tanggap jg nih dgn lingkungan sekitar, mantap bahasannya, salam kenal :)

    BalasHapus

My Profil

Foto saya
Saya lahir, tumbuh, menghabiskan masa ABG di Jember dan sekarang saya mengais rejeki dengan menjadi seorang buruh di sebuah perkebunan di Banyuwangi. Motto dalam hidup saya "Jadikan Hidup Kamu Hari ini Lebih Baik Dari Hari Kemarin"

Post. Terbaru

Followers