Minggu bersama Karang Kitri


Asik, akhirnya bisa posting juga. Sudah gak usah ditanya kenapa lama gak nulis, ntar pasti saya jawab macem macem yang bisa mengandung dan mengundang unsur kontraversi haha.

Saya sangat bersyukur dalam kalender masehi ada hari yang bernama Minggu. Karena pada hari itu, semua rutinitas sehari hari saya libur. Nah berhubung saya gak mudik ke Jember, kesempatan ini saya pergunakan untuk menyegarkan/merefresh pikiran yang selama seminggu di forsir untuk bekerja. Salah satunya adalah membelai karang kitri yang sepertinya sudah kangen sekali akan sentuhan tuannya hehehe.

Awalnya saya melihat pohon rambutan yang ada didepan rumah buahnya  sudah terlihat merah merona seakan memancing semua makluk untuk memetiknya. Tanpa komando, saya dengan sigap menyerbu segerombolan rambutan berwarna merah merona tersebut untuk saya persembahkan pada Umi dan para tetangga sekitar biar barokah, mosok tetangga mau di kasih daunnya aja yang tiap hari selalu jatuh mengotori halaman rumahnya.

Tugas utama setelah memborbardir pohon rambutan adalah membelai karang kitri. Maklum karang kitri depan rumah memang sudah lama tak terawat, sampai tanamannya berbuah dan banyak yang busuk. Sangat mubadzir jika dibiarkan begitu saja, padahal saya sudah menyarankan tetangga kanan kiri kalau ada yang berkenan silahkan diambil, mungkin saking banyaknya sampai tetangga bosen untuk mengambilnya hehe. Padahal tanaman yang ada di karang kitri depan rumah beraneka ragam, ada lombok (cabe rawit), kangkung, bawang merah, timun serta terong dll. Bahkan tadi saya dengar dari tetangga bahwa harga lombok sedang aduhai alias mahal. Alhamdulillah pas lombok lagi mahal, eh lombok depan rumah berbuah dengan lebat, pas banget.


Awalnya saya hanya ingin sekedar mencangkul sebagian saja, eh ternyata badan saya sampai berkeringat, sekalian saja saya cangkul semuanya, yah itung itung berolah raga. Mencangkul memang capek sih, tapi kalau hasilnya oke rasa capek itu terobati, apalagi ada secangkir kopi lanang buatan Umi yang sudah siap untuk disruput hehe. Sebagai penutup cerita ini, kalau halaman hijau itu rasanya indah, sejuk dan asri, apalagi dirawat sendiri, pasti jos silahkan deh dibuktikan.     

48 komentar:

  1. Wow ....ternyata suka berkebun juga ya, sama dong dengan sebagian besar penduduk Jerman yang hampir 50 % pendudukny asuka berkenun kayka kang Sofyan :)

    lombok dna rambutannya itu lho .... pengen metik jadinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, monggo main main kesini Kak :)

      Hapus
  2. Rajine mas..
    Sampe tumbuh cabe dan buah rambutan
    aku lho nanem bunga sebelum ada bunga dah layu
    sebelum buah tumbuh dah mati
    frustasi aku..

    BalasHapus
    Balasan
    1. huhu, semangat Mbak, mungkin rumatannya kurang Mbak alias jarang di belai :)

      Hapus
  3. Enaknya jadi tetangga kang sofyan (Lho?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, sini mas tetangga sama saya, ntar tak kasih rambutan :D

      Hapus
  4. bisa dong di bagi-bagi buahnya. nih...hihi..

    BalasHapus
  5. mau dong rambutannya :)
    Seru ya punya kebun kecil, butuh bumbu2 tinggal cangkul *make a wish punya rumah sendiri segera*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga cepat kebun kecil yang bisa ditanami polowijo Kak hehe

      Hapus
  6. Cangkul, cangkul, cangkul yang dalam.
    Semangt Kang, semoga hasil panen kali ini bisa dinikmati bersama2.
    Mbok aku diciprati tapi ojo diciprati lombok e ... puedess ,,,
    Tanduri Apel bisa ga Kang ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau apel gak bisa Mas, tapi kalau manggis bisa

      Hapus
  7. rambutannya kok gak sampe ke tetangga yang disini ya .. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, kejauhan Bu, yang penting ceritnya sudah sampai ke sana :)

      Hapus
  8. karang kitri gonku gragal tok mas :)
    dadi gak iso di pacol..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Carane buak gragale dise' trus di pacul bereskan hehe

      Hapus
  9. Tau mau ke KArang Kitri ane temenin..
    nemenin olah raga nyangkul Kang MAs..!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, kapan² saya ajak deh Kang Argun

      Hapus
  10. Balasan
    1. Sini Mbak sekalian ajak Pascal dan Alvin :)

      Hapus
  11. Sekalian bikin toko peracangan sayur Kang hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iku ide yang bagus, tapi sopo seng kate tuku, wong kabeh podo due Karang kitri hehehe

      Hapus
  12. Rambutan di depan rumah saya kali ini ga begitu lebat kang, soale kembange 2 kali. Jadi ada yg merah2 ama yg ijo2...

    Ngomong2 si umi ndak usah beli sayur ke tukang sayur dunk kang.... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Disini juga gak begitu gembel Mbak soalnya hujan trus,

      Hanya beli lauk tok Mbak :)

      Hapus
  13. mau rambutannya dong om, eeh om ndak nandur duren tah om atau coklat gitu ben makin seru karang kitrine :D

    didepan rumah juga ada lombok, kemanggi leg meh nyambel tinggal ambil :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duren ada juga nduk cuman bukan dihalam tumah tapi di belakang kantor, kalau coklat ada dibelakang rumah nduk

      Hapus
  14. kang sofyan berkebun aja bisa action gitu hihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha..itu kebetulan aja Mbak :D

      Hapus
  15. saya sudah menunggu disni bang
    lempar buahnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huppp, tangkap Mas # sambil lempar lombok 1 Kg hihihi

      Hapus
  16. Senengnya ya ada Umi yang bikinin kopi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh ada Mbak Ami, gimana kabrnya Mbak :)

      Hapus
  17. wah kang sofyan rajin amat nih terus tampilan blognya sekarang jadi baru yah hehehe

    BalasHapus
  18. ijin berbagi kata motivasi yaa
    " janganlah kau buat kekeliruan sebagai sesuatu alasan, dikarenakan semestinya ia jadi motivasimu tuk terus mengambil langkah ke depan"
    thx :)

    BalasHapus
  19. kirimin via rekening ya om rambutane, hahaha :D

    BalasHapus
  20. mehhhhh..buanyak jg hasil kebunnya, ga prlu lg dong dikirimin duku dr jambi heheheh

    BalasHapus
  21. lhah itu macul-macul cara wong kantoran Kang hhhh. Soalnya kalo asli pak tani, kakinya pasti berlepotan lumpur.
    Karang kitri memaksimalkan lahan di sekitar kita Kang, sayang saya nggak punya sawah, bisanya nanem di dalam polybag

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho itu karang kitrinya di BWI apa di sekitar kantor Kang ?

      Hapus
  22. wow..saya bisa membayangkan pekarangannya pastilah yang sangat ijo royo...penuh dengan aneka tanaman yang sangat bermanfaat,
    dan memang menikmati hasil keringat sendiri itu lebih nikmat rasanya sobat ,
    salam blogger dari Makassar :)

    BalasHapus
  23. Paliiing sukaaa berkebun, apalagi pas panen, hehehe...

    Subhanallah ya Sofyan, seneng bgt punya kebun, gak ada tikusnya kan? (pertanyaannya teteup, tikus lg tikus lg ahaha..)

    Apa kabaaar Sof? Semoga sehat selaluuu yaaa, maaap kelamaan ngilang, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sofyan knapa ada komentarmu masik ke vanandita's weblog? Ahahahaa... Padahal kan msh aku setting layout dll... Biar ada preview yg jelas aku kasih posting seadanya deh... Trus padahal dah gak aku tampilin di blogger profile loh, tnyata msh ketauan jg akhirnya aku set private deh.. Hahahaaa...

      Tq yak... Hv a nice day, sof..

      Hapus
  24. Kang, kalau aku yg jadi tetanggamu, pasti kangkung, terong dan lombok tak petik tiap hari. kangkung utk di plecing, terong di balado, weh sedap ....

    BalasHapus
  25. Saya baru degnan nama karang kitrii. :D
    Bisa nyangkul juga nih, Brade.
    KEreeen aaah. . . :D

    BalasHapus
  26. minggu- minggu golek kringet njih kang
    hehehe

    BalasHapus
  27. tak perlu mahal buat mendapat yang extra joss
    mencangkul sebagai olah raga, sekali dayung berapa pulau terlalui

    BalasHapus

My Profil

Foto saya
Saya lahir, tumbuh, menghabiskan masa ABG di Jember dan sekarang saya mengais rejeki dengan menjadi seorang buruh di sebuah perkebunan di Banyuwangi. Motto dalam hidup saya "Jadikan Hidup Kamu Hari ini Lebih Baik Dari Hari Kemarin"

Post. Terbaru

Followers