Jangan Sok Gaul !!


Meski laporan deadline Alhamdulillah masih bisa posting dan BeWe, maaf pak Manajer saya kecanduan ngenet hehehe. Oya menurut para netter Bahasa Indonesia itu mempunyai tata krama enggak, seperti bahasa daerah, soalnya semalam saya sangat risih sekali dengan seseorang yang notabennya mahasiswa yang sangat tidak menghormati keduanya. Kenapa saya bisa menyimpulkan seperti itu, bolehlah kita berbincang-bincang sama teman atau sahabat dengan bahasa sehari-hari tapi tolong jangan dicampur dengan bahasa Indonesia.

Kejadian bermula waktu saya sama teman-teman sedang asyik menyeruput kopi disebuah warung dipinggiran kampus. Ada 2 pemuda, dari tampilannya memang gaul, cool dan necislah masuk warung mungkin untuk sekedar nampang atau gimana soalnya saya gak sempat introgasi mereka hehehe. Awalnya saya tidak menghiraukan apa yang mereka bahas, tapi kedengarannya sangat unik. Sedikit saya menggeserkan tempat duduk untuk menguping apa yang mereka bahas, ternyata mereka membahas sebuah permainan game yaitu point blank.

Suasana yang semakin dingin membuat keadaan sekitar kampus semakin lengang, jadi tau sendiri kan jika keadaan sudah lengang sekecil apapun suara pasti bisa terdengar. Lama kelaman saya tersenyum sendiri mendengarkan dialog kedua pemuda tadi itu, bahasanya itu lo bisa dibilang “salbut” alias kocar kacir. Bahasa yang mereka gunakan bahasa gado-gado hehehe, bahasa Indonesia yang dicampur dengan bahasa daerah dan itu kedengarannya kaku. Saya gak mau menyebutkan bahasa daerahnya apa takut SARA.

Mungkin mereka gengsi dengan bahasa sehari-hari mereka, mosok mahasiswa bicaranya bahasa daerah, haddah pemikiran yang sangat sempit. Atau mungkin mereka berfikir dengan mengunakan bahasa Indonesia mereka akan terlihat gaul. Hey pemuda yang sok gaul diseluruh dunia, apa gaul itu sih saya kok sampai sekarang gak mudeng, apa gaul itu harus dibuat-buat dengan mengorbankan pribadi kita yang sesungguhnya alias bohong. Hmmm…gak taulah saya,, tapi saya memang sangat rishi jika ada orang yang “macak” gaul padahal gak tau apa itu gaul sebenarnya. Sok berbahasa Indonesia, padahal bahasa Indonesia itu gak punya tata krama, saya malah sering menggunakan bahasa daerah untuk pergaulan sehari-hari males ngomong bahasa resmi karena lidah saya masih ndeso.

Maaf postingan ini saya tulis karena saya sangat menghormati dan menghargai bahasa Indonesia. Tidak usah memaksakan diri untuk menjadi “gaul” jadilah diri sendiri yang tampil apa adanya. Menggunakan bahasa daerah juga berati ikut melestarikan kebudayaan. Sebuah kalimat yang tepat adalah letakkanlah segala sesuatu pada tempatnya.

67 komentar:

  1. saya kan kurang gaul ya gak bisa bahasa gaul tentunya :)

    BalasHapus
  2. Saleum
    saya juga gak gaul kang, jadi saya juga kurang bisa pake bahasa gaul.... :)
    mari jaga bahasa kita....
    saleum dmilano

    BalasHapus
  3. @Mbak Lidya :
    sama dong kalu begitu,,,gmna kalu kita jadi diri sendiri aja ☺ ☺ ☺

    @Dmilano :
    Saleum juga Bang
    Mari kita jaga Bahasa Indonesia dan bahasa Daerah supaya tidak musnah,,hehehe

    BalasHapus
  4. Klo yang dimaksud gaul ada hubungannya ama Bahasa ALAY, aku kadang juga terganggu haha.. apalagi klo itu menyangkut SMS walah aku yg selalu pake bahasa yg mudah dibaca ini kadang malah mikir dlu apa artinya sebelum bales smsnya *maklum ndeso

    Dan aku Pribadi, klo ketemu sama orang yg bisa bahasa jawa lebih milih pake bahasa jawa haha... klo kata orang sunda mah Sa bodo teing itu orang2 mau pada ngerti apa gak hhe...

    pokoknya baik bahasa daerah maupun bahasa Indonesia 22'y sama2 kugunakan haha...

    BalasHapus
  5. Sependapat sama kang ferdinand, bahasa gaul & alay merusak citra bahasa indonesia, lebih baik guanain aja bahsa yang mudah dimengerti,,,,,,:)

    BalasHapus
  6. kadang ga sengaja ketuker :(
    saya juga lebih mengutamakan menggunakan bahasa daerah jika bertemu teman/orang sedaerah, tetapi sering kepleset, saking jarangnya menggunakan bahasa daerah, sering kepleset saya berbicara dalam bahasa Indonesia, alhasil orang lain akan mendengar bahasa campur2 :( tapi mau gimana lagi, namanya juga kepleset, dan pas ngomong itu ya sedapet bahasanya aja hehehee

    BalasHapus
  7. saya malah sering dianggap lucu karena apabila bertemu dengan teman yang berasal dari daerah yang sama akan langsung lidahnya menggunakan bahasa daerah pada nggak semua orang yang ada di tempat yang sama mengerti...

    ehehhehe

    BalasHapus
  8. jadi penasaran kang, emang mereka ngobrolnya gimana sih? hehehe

    tapi emang bener sih, sekarang banyak orang, terutama para anak muda, lagi heboh2nya pake bahasa gaul, biar dibilang gaul kaleeee, hehehehe

    BalasHapus
  9. saya dak gaul, tp klo bahsa daerah, jujur sya dak terlalu fasih. hehhe..
    apa harus menyalahkan org rumh yg membiasakan pake bhasa indo yah? hehehhe..

    klo sya pribadi, asal bisa menempatkan pda konteks yg tepat, tidak masalah. tp klo sok gaul, ke laut aja dah..

    BalasHapus
  10. hehe.... kalau saya di rumah aja pakai bahasa indonesia,,
    di sekolah pakai bahasa daerah deh....

    BalasHapus
  11. wkwwkwk bahas pontblank minta tak headshoot tuh kepalanya anak gahoool kwkwkwwk, hihihih walaupun aku gak bisa pake bahasa daerah tapi aku ngerti bahasa daerah.... makanya dimanapun tempat mending mingkem deh diriku mas xixixix ....

    BalasHapus
  12. Yang dimaksud bhs gaul itu yang mana ya ? Bhs Alay ? gak mudeng kalo itu sih ..

    Sehari2 saya biasa pake bahasa campur aduk, bhs indonesia + bhs jawa + bhs sunda, hehehe ...

    BalasHapus
  13. errr.. kesindir saya sebenernya, hahhaa. secara kadang saya sering mencampur adukkan bahasa jawa, betawi, sunda sama indonesia dan inggris jadi satu..

    tapi toh intinya berbahasa tuh supaya yang diajak komunikasi ngerti. kalo emang ngerti, berarti tujuannya tercapai toh mau pake bahasa apaan deh..

    bersyukur masih bisa berkata-kata dengan baik, jadikan pelajaran aja

    BalasHapus
  14. hehehe...kalau bunda bahasanya benar gak sih...
    Emg, pas baca yg punya bhs gaul dan campur2 kadang buat lama ngebacanya....tapi kadang seru juga lho, apalagi yg bikin anak2 muda < lucu aja

    BalasHapus
  15. Hehehehe....sammmaaa bunda juga gak mudheng tuh apa sih sebenarnya yang disebut gaul itu. Coba liat kalimat dibawah ini: Saya sangat suka bergaul sama dia "secara" dia orang yang penuh pengertian. Apakah "secara" ini bahasa gaul? Mboh, bunda juga gak tahu tapi di koran2 seringkali dipakai kata "secara" ini. Apakah ini yang dimaksud dengan "bahasa gaul"??Kembali ke kata "gaul" itu sendiri. Coba baca postingan bunda di acacicu.com (kalo gak salah berjudul Persahabatan). Banyak disana terdpt komentar katanya bunda ini "gaul". Dari sisi mana mereka menilai ini. Naaaah bingung and gak mudeng kan apa sih "gaul" itu sebenarnya.

    BalasHapus
  16. Gimana ya, di Jogja jarang anak ngomong bahasa Jawa. Di Bogor anak kecil banyakan ngomong bahasa Indonesia, gak ngerti bahasa Sunda. Aku... Mmmm... Kalo sama muridku yang imut2 pake bahasa Indonesia tuh...

    BalasHapus
  17. @Ferdinand :
    Ealah podo² wong ndeso n jowo toh,,hehehe setuju 22nya sama kita gunakan sesuai kebutuhan

    @Mas Arif :
    sepp...suwun mas;

    @Kak Ncie :
    Kalu itu memang gak dibuat² gpp..ini malah serasa dibuat² jadi gak enak kedengarannya

    @Honey :
    Sama aku juga begtu masalah sempat dikatain bahasa Planet hehehe

    BalasHapus
  18. @Kak Nadia :
    Topiknya sih ringan kak,,tapi bahasanya itu yang dibuat² bikin gerah aja,,

    @Kak Acci :
    Mending menggunkan bahasa Indonesia kak,,jadi gak dicampur yang terkesan dibuat²

    @Magic :
    Enak tuh dik bisa menyeimbangkan keadaan

    @Mbak Dey :
    Aku juga gak ngerti,,padahal kalu dingarkan bahassanya membingungkan,,berati Mbak Dey bisa banyak bahasa dunk hehehe

    BalasHapus
  19. aku pake bahasa hati wae wis Kang.. biar rumongso hehe

    BalasHapus
  20. @Zey :
    wiuh kasar gitu wkwkwkw,,,lebih baik diam dari pada di headshoot,,,hehehe

    @Gaphe :
    Wah bisa banyak bahasa nih,,asalkan itu bisa dterima dan terkesan tidak dibuat2 oke2 saja,,

    @Bunda Loving :
    Sudah bnar kok,,hehehe saya juga sempat bungung sama orang yang bahsanya sok gaul sulit dicerna hehehe

    @Bunda Yati :
    Salam Bunda,,
    Gaulnya bunda mungkin diartikan lebih banyak mengetahui kosa kata yng lucu² dan terksesan tidak dibuat²..saya juga gak mudheng apa itu gaul,,terima Kasih bunda,,,

    @Mbak Ami :
    Asalkan benar gpp kak,,padahal bahasa daerah itu aset kebudayaan negeri ini lo..hehehe

    BalasHapus
  21. @Uncle Lozz :
    Wah iki anyaran mane,,ayo ajari aku hehehe,,kate beralih profesi yo

    BalasHapus
  22. jangan terlalu gaul...
    hehehehe

    BalasHapus
  23. mahasiswa banyak yang ga bijaksana.
    orang berilmu baru bijaksana.

    BalasHapus
  24. Hehehe.. iku jenenge gaul cap salbut Kang..

    Miris juga kalo saya ada di tengah2 perbincangan yang seperti itu. Pasti gatel yo Kang. Hehehe..

    BalasHapus
  25. I am not gaul but I am fine, he he he

    Saya juga cinta Bahasa Indonesia, kalau ada lawan berbahasa daerah saya juga suka.,...tentunya yang sedaerah dengan saya. Jangan ajak saya berbahasa SUnda karena saya tidak bisa, he he he he

    BalasHapus
  26. Holoh, holoh.....segitunya....jangan emosi,jangan emosi he he he he

    Ya,kalau sebagai perantau seperti hani ini Kang akan sangat bangga bisa ngomong bahasa daerah di daerah lain, jadi nunjukin ini lho...aku orang Jawa, he he he (bukannya SARA)

    BalasHapus
  27. @Mas Kholiq :
    Iya mas,,terima kasih;

    @Baha Andes :
    hehehe,,,tapi mungkin aku aja yang kurang kerjaan sampai nguping gitu hehehe

    @Masbro :
    Gaul cap "salbut" julukan anyar iki kyok'e,,hehehe

    BalasHapus
  28. @Sekretris :
    Sama saya juga tidak gaul bahkan tidak tau apa itu gaul...

    @Pendar :
    hehehe tenang masih terkendali kok..sama saya juga bangga bisa berbahasa daerah,,,

    BalasHapus
  29. Haduuuh Sofyan,.. Aku jd malu bacanya... Yah klo aku bahasa sering campur aduk.. Bahasa Indonesia, bahasa Inggris, bahasa Jawa.. Tapi campur aduknya memang karena kosa kataku terbatas.. Hehehe...
    Harusnya qta bisa lebih menghargai bhs Indonesia dan menggunakannya dgn baik & benar ya...
    Makasih udah diingatkan ya Kang.. Mesti banyak belajar nih :-D

    BalasHapus
  30. kalo aku sih campur aduk deh. kadang berbahasa Indonesia, kadang pake bahasa gaul.

    BalasHapus
  31. @Kak Thia :
    hehehe,,,tidak harus sempruna Kak yang penting bisa menempatkan sesuatunya,,kalau gtu aku mau belajar Bahasa Inggris ya Kak,,hehehe

    @Kak Fanny :
    Mau nih belajar bahasa Gaulnya aku Kak,,hehehe

    BalasHapus
  32. kl mau pake bahasa gul lihat2 sikon dulu...bahsa gaul mah hanya skedar tahu aja.. :D

    BalasHapus
  33. rupanya ada yg lupa bahwa menjadi diri sendiri adalah nikmat :(

    BalasHapus
  34. saya termasuk orang ndeso yang agak susah berlogat gaul, saya sering ketemu yang mas maksud ini, kadang awalnya dia berbicara menggunakan bahasa daerah dengan temannya, giliran saya bertanya dalam bahasa yang sama, beuh dia langsung berubah berbahasa Indonesia, walaupun menjawab dengan bahasa daerah lagi, mereka pasti keukeuh dengan bhs Indonesia. Setuju tempatkan sesuatu pada tempatnya, dan kalau bukan kita yang melestarikan bhs daerah sapa lagi ?

    BalasHapus
  35. Heuheu...tergantung sikon jg sih Sof, kalo di kantor ya pasti pake bahasa Indonesia formal dunk, kalo sama temen boleh laaah, campur2 bahasa daerah atau bahasa g4uL gitu kan? heuheue *piss ah*

    BalasHapus
  36. gaul mah banyak artinya, n tiap orang juga bebas nerapin artinya gaul, so gaul ato g yang penting disenangi banyak orang aja lah :D

    BalasHapus
  37. Saya sama dengan mb Lydia...kurang gaul jadi gak bisa bahasa daerah.

    Oh ya bosnya memaklumi katanya kalau buat BW dibolehkan apapun itu hehehhe....

    Saya terus terang gak bisa bahasa daerah...jadi sehari-hari ya bahasa indonesia, meskipun ibu mertua bicara menggunakan bahasa daerah san saya tetep menjawabnya dengan bahasa indo...habis mau gimana lagi emang gak bisa.

    BalasHapus
  38. Setuju...!! letakanlah segala sesuatu pada tempatnya, jadi gak nyasar dan kocar-kacir ya mas... :)
    kalo bahasa daerah bisa dimengerti lawan bicara, ya mending pake bahasa daerah.. komunikasi kan yang penting bisa nyambung 2 arah, gak asal gaul, ya tho?? hehehe

    BalasHapus
  39. bahasa alay yg harus dihindari

    BalasHapus
  40. wah berarti kang sofyan suka nguping yachhh....mgkin mrk udah akrab banget kali, jadi ngomongnya di campur2 mrk berdua udah saling ngerti,,,kecuali ngomong sm orang baru, emang lebih baik pake bahasa indonesia....

    BalasHapus
  41. ingin tahu bahasa gaul di internet datang ke tempat gue ya thnks

    BalasHapus
  42. terkadang gaul ini banyak disalahgunakan untuk anak muda dalam menindaki pernuatan baik

    BalasHapus
  43. kalo saya sih melihat forum

    BalasHapus
  44. kalo menurut aku sih asal tau tempat aja... pake basa gaul bole2 aja lah, tapi ya jangan pas di depan dosen...hahahaha

    BalasHapus
  45. pokoknya ya harus lihat situasi dan kondisi dimana dan pada siapa kita bicara

    BalasHapus
  46. Permisi sob.. nie kunjunganku yg pertama.. salam kenal ya.. ijin follow ya,, makasi..

    BalasHapus
  47. hmmm..kalo aku biasanya pake bahasa daerah sih mas kalo ngobrol ama temen.. :D

    BalasHapus
  48. saya malah lebih sering menggunakan bahasa Indonesia meskipun ya acak kadut seenaknya tapi kata temen2 ya berlogat bahasa daerah karena dalam menggunakan bahasa daerah kurang bisa jadi takut salah juga, tapi ya lihat lawan bicara juga sih

    BalasHapus
  49. berbahasa pada dasarnya adalah untuk mempermudah dalam berkomunikasi. jadi selama yang berkomunikasi bisa saling mengerti bagi saya sih ga maslah, terserah mereka mau pake bahasa apa, (indonesia, daerah, gaul atau isyarat sekalipun). asal kedua bisa saling mengerti dan bisa berkomunikasi. trus masalah kita yang ga ngerti ato kesal dengan pembicaraan mereka ga ada urusan menurut saya toh, pembicaraan hanya melibatkan dua orang, kecuali pembicaraan di seminar2 atau memang melibatkan banyak orang. jadi memang dipilih bahasa yang bisa dimnegrti semua orang.

    BalasHapus
  50. Bagiku sendiri, sering mengunakan bahasa Indonesia dalam pergaulan sehari-hari. Bukan karena sok gaul ataupun gak mau mengunakan bahasa ibu, tapi karena komunitas orang yang saya temui memang berbeda bahasa ibu dengan ku. Jadi jalan pintasnya ya memakai bahasa Indonesai sebagai penghubung kita. Karena sudah terbiasa, kadang dengan teman yang sesama etnis jawa tetap menyelipkan kalimat bahasa Indonesia diantar percakapan kita.

    Tapi memang harus aku akui bahwa benar bahasa Indonesia itu tidak kenal tata krama. Semua di gradak jadi satu, gak tahu ngomong dengan orang tua ataupun muda. Semua pakai "Kamu". Kalau aku di "Kamu" kan dengan orang yang lebih muda, pastinya sedikit enegh.

    Walah koq jadi panjang kali lebar ginai koemntarku.


    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    BalasHapus
  51. loe, gue..end..
    hahahahaha..
    ojo kegaulen kang, nko angel digauli, hehe

    BalasHapus
  52. @Fuunie :
    OO..begitu ya,,jadi gak wajib nih,,hehe

    @Majalah Masjid :
    Lebih santai begitu..terima kasih;

    @Ysalma :
    Bener Kak,,terkadang agak risih,,meski itu hak mereka tapi tetep saja saya gak relaaa,,hehehe

    @Kak Orin :
    Masalahnya saya gak bisa bahasa gaul,,hehe

    @Mas Oen :
    Setuju mas,,yang penting esip

    BalasHapus
  53. @Bu Dini :
    itu lebih bagus jadi gak memaksakan kehendak..hehe

    @Mbak Ihya :
    Sip,,segala sesuatunya pasti indah jika ditempatkan pada tempatnya

    Terima Kasih Mbak ☺ ☺ ☺

    @Mas Rio :
    Bahasa apalgi nih Mas,,hehe

    @Mbak Nia :
    heheh,,aslinya gak juga sih,,cuman kebetulan aja

    @bopfive5 :
    Siap,,untuk meluncur dan belajar hehehe

    BalasHapus
  54. @Obat sakit 2011 :
    Benar tuh Mas...

    @Kak Aina :
    Pengalaman ya,,,wkwkwkw

    @Pakde :
    leres pakde..hehe

    @Kak Tiara :
    yang penting tidak terkesan dibuat² gpp juga Kak

    BalasHapus
  55. @cikal ananda :
    Terima kasih; salam kenal juga

    @Fitrimelinda :
    Akhirnya berkunjung juga kesini,,,sama saya juga begtu kan sudah dibuktikan beberapa hari yang lalu dengan bahasa planet kami..wkwkwkw

    @Mbak Fairsya :
    Terima kasih ilmu dan sarannya Mbak..hehehe mungkin aku terbawa emosi karena lucu banget kedengarannya

    @Mas Sugeng :
    betul Bahasa Indonesia memang tidak mempunyai tata krama,,tapi itulah bahasa resmi kita,,makanya saya risih jika mengunakan bahasa Indonesia dibuat²

    @Mas Ari :
    hehehe...betul iku mas

    BalasHapus
  56. kalo menurutku sih tergantung situasi dan kondisinya yah, serta latar belakang orangnya juga seperti apa. intinya ya yang sudah Kang Sofyan sebutkan diatas, jangan bohong, jangan mengorbankan pribadi kita yang sesungguhnya. nanti malah repot sendiri jadinya kalau terus-terusan seperti itu. oasti bakal capek juga, karena sebenarnya kita sendiri belum terbiasa..

    BalasHapus
  57. Wadaw.... bang Sofyan lagi sensi nih. hihi...
    Yang penting bisa jadi bahan posting ya, bang.

    BalasHapus
  58. Salam kenal Mas Sofyan....

    Emang ga enak kalau denger bahasa campur-campur gitu. Kalau saya sih, akan dengan bangga menggunakan bahasa daerah saya kalau ketemu teman sekampung...bahkan seringkali rindu bahasa osing karena ga ada partner ngobrol. Kan ga asik ngomong osing sendiri (suami saya bukan orang banyuwangi).

    BTW..kalau ke Banyuwangi dan maen ke toko batik itu....silahkan dicoba Batik asli Banyuwangi yaaaa..

    BalasHapus
  59. Salam Takzim
    Wah jangan salah mas, saya selalu mendengar bahasa daerah selalu dipakai dilingkungan kampus ITS, seperti di Kantin atau ditempat istirahat mereka selalu menggunakan bahasa daerah dalam perbincangannya
    Salam Takzim batavusqu

    BalasHapus
  60. bangga pada bahasa sendiri....justru itu yang menjadikan keragaman bahasa di negara kita

    BalasHapus
  61. aku cinta bahasa indonesia :)

    BalasHapus
  62. menurut saya sih gak salah kok pake bahasa indonesia.. toh dia dari daerah masa mo ngomong bahasa daerahnya..
    justru lebih bagus pakai bahasa indonesia..
    hehehe...

    BalasHapus
  63. Di kotaku itu sudah terlalu heterogen masyarakatnya. Tak ada satu suku yang dominan. Secara umum digunakan bahasa Indonesia untuk berkomunikasi. Jadi bahasa daerah hanya digunakan pada saat berada dalam lingkungan tertentu saja :)

    BalasHapus
  64. Soal gaul menggauli bahasa saya gak ikutan lah wong saya juga sering melakukannya hehehe... :)

    BalasHapus
  65. hahahaha....
    terkait dengan bahasa mahasiswa tersebut, mungkin aja mereka kaga bisa bahasa indonesia.hahaha
    ato aja mereka bisa bahasa indonesia, namun ga fasih buat ngomongnya, sama pas kita belajar bahasa inggris...hehe

    soalnya temen2 saya yang seperantauan sama saya di bandung, juga banyak yang seperti itu..hehe

    BalasHapus
  66. kalo aku pribadi kurang suka bahasa yang makin aneh sekarang,bukan kah bahasa indonesia yang benar lebih enak didengar n dituliskan..tapi sekarang kok ada bahasa alay-bahasa gaul-maaf>bahasa banci segala ada,jaman sdh berubah ternyata..

    BalasHapus

My Profil

Foto saya
Saya lahir, tumbuh, menghabiskan masa ABG di Jember dan sekarang saya mengais rejeki dengan menjadi seorang buruh di sebuah perkebunan di Banyuwangi. Motto dalam hidup saya "Jadikan Hidup Kamu Hari ini Lebih Baik Dari Hari Kemarin"

Post. Terbaru

Followers