Pacaran ???

Sumber gambar dari google

Ehm, melihat judul diatas pasti sangat menarik dan menggelitik. Jaman sekarang ini permpuan, laki laki atau ikhwan/ahkwat sudah pada banyak tau tentang pacaran. Pacaran sendiri adalah nama baru, entah pacaran ini berasal dari bahasa mana sampai saat ini saya belum tau, mungkin sahabat blogger ada yang tau nggak, berasal dari manakah kata/istilah pacaran ini. Yang saya tau, kalau masih dipesantren pacaran itu namanya “sir siran”. Sir siran itu berasal dari bahasa Jawa yang artinya suka, sedangkan “sir siran” sendiri berasal dari kata bahasa arab yaitu berasal dari kata “sirri” yang artinya bersembunyi-sembunyi. Makanya setiap insan yang pacaran pasti dia akan sembunyi sembunyi dari keramaian hehe.

Mungkin seiring dengan pesatnya perkembangan jaman yang sudah dibilang modern ini, maka ada kata istilah pacaran. Bisa dibilang pacaran ini sir siran modern hehe, yang beda adalah prilaku orang pacaran jaman sekarang sangat menakutkan, dimana norma norma sudah tidak dipandang lagi, sangat memprihatinkan sekali. adahal jaman dulu melihat seorang wanita/laki laki aja sudah dikait kaitkan, bahwa itu sudah dianggap “menyukai”.

Ada sebuah cerita lucu, saat saya masih berada dipesantren, salah satu teman pengurus melihat seorang santriwati yang sedang berjalan didepan pondok santriwan. Entah setan apa yang sedang merasuki teman saya ini, dia memandang salah satu santriwati yang sedang ingin berbelanja kepasar tanpa berkedip. Na’as, tingkah laku teman saya diketahui oleh Kyai, setelah diurus ternyata dia suka sama santriwati tersebut. Akhirnya mereka dinikahkan dan Alhamdulillah sekarang sudah dikarunia 2 orang putra dan putri yang sangat cantik dan tampan.

Proses yang sangat cepat, tanpa ada pegang tangan antara sang laki laki dan wanita, apalagi jalan bareng ke mall atau hanya jalan jalan sekedar untuk menghapus rasa rindu. Berbeda dengan jaman sekarang, pacaran tidak sah kalau tidak saling bergandengan tangan, hmm ironi sekali. Padahal yang demikian ini malah belum tentu untuk melanjutkan kejenjang pernikahan. Mungkin ini efek dari pesatnya perkembangan jaman yang tidak diimbangi oleh ilmu yang mumpuni. Bahkan tidak sedikit akibat pacaran sampai ada istilah “hamil diluar nikah” kata orang Jawa LKMD (Lamaran Keri Meteng Dise’) na’udzubillah.

Sahabat blogger, beberapa hari ini saya sering sekali melihat berita berita dimedia elektronik, adanya bayi yang masih bertali pusar mati dibuang oleh ibunya, karena kehadirannya tidak diinginkan. Kenapa, kenapa ??. Apakah ini akibat dari perkembangan jaman atau tuntutkan jaman, dimana pacaran itu harus melupakan norma norma yang ada, bahkan sampai menjurus pada pergaulan bebas. Haruskah pacaran itu bergandeng tangan, bahkan sampai melakukan hal yang tidak diinginkan, tidak kan ?. Kalau memang kita suka sama seseorang jangan hanya memendam rasa dan bersembunyi dibalik tirai yang masih abu abu, tapi datangi dia kerumanhya, pinta dia pada orang tuanya. Jauhi pacaran yang sekiranya menjerumuskan pada kenistaaan, jangan tebuai dengan nikmat sesaat tapi menyesal hingga akhir hayat. Semoga postinngan ini bermanfaat.

46 komentar:

  1. Gak komen banyak. Cuman beberapa kali pacaran gak pernah langgeng. Yang kini jadi pendamping malah gak pernah diajak pacaran

    BalasHapus
  2. belum pernah kenalan sama pacaran, siapa sih? :)

    BalasHapus
  3. @Mas Alam :
    Hehe itulah survey dari kenyataan Mas :)

    Terima kasih atas kehadirannya disini :)

    BalasHapus
  4. @Mbak Lidya :
    loh Mbak Lidya kok sama sih dengan saya, belum kenlan juga sama Pacaran, hehehe

    BalasHapus
  5. wah, ane takut pacaran gan...
    semua cewek itu cantik menurutku tapi juga galak-galak =.=

    BalasHapus
  6. pacaran setelah menikah itu baru mantabz

    BalasHapus
  7. saya tadi siang baca blognya mbak putri amirilis yang masalah UUD itu yang mengesahkan anak diluar nikah itu juga punya ikatan sama ayahnya... kan bahaya tuh sama aja melegalkan zina... hhmmm

    wew mantep banget ya cuma lihat aja langsung dinikahkan, kok santriwatinya untungnya mau ya

    BalasHapus
  8. Kayaknya kalo anak di luar nikah dari dulu juga banyak deh. :P
    Hm, tak kira sir siran itu naksir naksiran...

    BalasHapus
  9. Berpacaranlah agar engkau mengetahui kebaikan dan keburukan pasanganmu, tetapi jangan jadikan dia ladangmu sebelum janur kuning gugur dihalaman rumah. Nah lo?

    BalasHapus
  10. saya besok coba ah Kang.. mendeliki cewek kalau lagi main.. sapa tahu langsung dinikahkan sama bapake hahaha

    BalasHapus
  11. paling sebel juga kalo liat inpohtainment yang meliput artis2 MBA secara terus2an.. Itu sama aja ngajak secara halus kayaknya :(

    BalasHapus
  12. sebenarnya pengen jadi silent rider kang, tapi kok ya ndak bisa.. jadi yowes, komen aja.. komennya OOT gini ndak apa-apa yaa.. soalnya bingung mo komen apa.. :D

    BalasHapus
  13. SD dulu prnh ikutan pacaran..hasilnya jelek di kuku. Bagusan kuku alami..#LHOH?

    BalasHapus
  14. Menolak dengan tegas pacaran. Itu melanggar prinsip. Lagipula nggak pernah Nabi contohkan tuh...

    BalasHapus
  15. komennya mas lozz dan ririe pwoolll edane..hehe
    saya jg ga pacaran ama suami, ada temen udah bbrp kali pacaran tapi ga jadi2 tuh. cuma ingin begitu2 aja kali yaaa...

    BalasHapus
  16. saya baru tahu ternyata sir-siran itu berasal dari bahasa Arab sirr (sembunyi2)

    BalasHapus
  17. Gak perlu pacaran... langsung lamar.... pacarannya entar kalo udah nikahan.

    Siiip Mas Brow...
    udah makan chicken preeeeth?

    BalasHapus
  18. Waah..untung ketahuan kyai, jadi enak kaga sembunyi2 lagi ngeliatinnye, akh..mau dong ketahuan pak kyai kalo aku lagi ngelirik kang sofyan :p #eehh..:p :p

    BalasHapus
  19. pengen lah ngeliatin seseorang trus ibunya liat saya dan bilang, "kamu mau jadi mantu ibu???"

    BalasHapus
  20. warung blogger mau mengadakan nikah masal gimana ya? ada yang ikut nggak kira-kira kang? hehe... biar nggak LKMD
    salam

    BalasHapus
  21. wah langsng dinkahkan ya. hihihi...

    BalasHapus
  22. umi apah kabar tuh om sofyan? langsung di nikahin ajah tuh om, xixixixixixi...... :p

    BalasHapus
  23. hari gini pacaran?? hehehe... biasa bgt! orang2 pada umumnya itu, gak menarik :)

    BalasHapus
  24. semoga tulisan ini banyak dibaca sama yang muda-muda :)

    BalasHapus
  25. Bukan masalah pegang tangan dll nya, tapi bagaimana kita menjajaki pasangan kita dengan baik. Liat sekarang di media2, banyak kan yg kawin cerai? Nah tujuan pacaran sebenernya untuk mencegah hal itu terjadi.

    Pacaran yg bener tentunya kaga menjurus ke arah nista, tapi lebih ke arah belajar komunikasi, belajar saling mengerti, belajar saling menerima, belajar memecahkan masalah bersama.

    Kalo cuma dalam sekali pandang langsung suka, terus dinikahin begitu aja, tanpa ada proses penjajakan, gua rasa jaman sekarang udah ga relevan. Kasian kan kalo salah satu pihak ternyata diem2 udah punya orang yg dia sukai?

    Pernikahan adalah sekali seumur hidup, karena itu pilihlah pasangan anda dengan bijaksana. Pernikahan bakal sukses ato jadi kayak neraka kehidupan, itu semua tergantung sukses/tidaknya proses penjajakan.

    BalasHapus
  26. kenapa ga nyontoh si teman kang, biar langsung di nikahkan sama pak ustad hehe

    BalasHapus
  27. sangat2 bermanfaat kang..buat adik2 ABG..hiihiihii

    BalasHapus
  28. @Mas Arif :
    Hehe, ibu saya cewek lo Mas, tapi gak galak kok hi hi

    @Mas Iwan :
    Benar sekali Mas, itu impian saya lo :)

    @Mas huda :
    Bagaimana pun anak hasil diluar nikah itu gak punya hak atas ayah sebelum ada ikatan resmi,

    mungkin sudah jodoh Mas

    @Una Maya :
    Lah mosok sih Na, aku kok gak weruh yo hehehe

    @Om Aldy :
    Ooo, gitu toh Om, saya yakin semua agama melarang Pacaran Om, kalau sudah suka sama suka kenapa gak langsung aja dinikahi hehehe

    BalasHapus
  29. @Uncle Lozz :
    Hahaha,,silahkan dicoba, siapa tau ada Marpuah lagi lewat trus bapaknya mau jadikan mantu sampean hehe

    @Mbak ke2nai :
    Hehe, untungnya saya gak suka lihat inpotaimen Mbak :D

    @Dhenok :
    Jiahhh, sekarang berubah jadi silent reader nih, kamana aja non :)

    @Mbak Ririe :
    Hahaha,,apaan tuh Mbak, aku ora mudheng :D

    @Mas Falzart :
    Hehe, betul Mas..
    Terima kasih kunjungannya

    BalasHapus
  30. @Mbak Puteri :
    Hehe saya juga ikut mesem² sama komen mereka tuh Mbak :)

    Bisa tuh dicontoh gak usah pacaran tapi langgeng

    @Mas Iskandar :
    Iya Mas,
    Matur nuwun kehadirannya

    @Mas Samaranji :
    Setuju Mas !!
    Wah makanan opo kui, aku seneng tahu karo tempe Mas he he he

    @Mpok Naya :
    Jiaahhhh ntaraku malah dimarahin sama Abah Harun lo wkwkwkw

    @Millati Indah :
    Hehehe Amin, semoga harapannya terkabul :)

    BalasHapus
  31. @Warung Blogger :
    Hi hi Kakapn itu pelaksanaannya Mas. ntar di woro woro aja diWB Mas

    @Kak Fanny :
    He'em Kak, keren kan hehehe

    @Niar :
    Alhamdulillah sehat Nduk, ntar undngannya tak sebar di dunia maya ya, jangan lupa kamu sama kang Mas hadir lo

    @Mbak Syam :
    Hehe, mungkin memang sudah tuntutan jaman ya Mbak :D

    @Kak Ysalma :
    Amin, semoga bermanfaat untuk semuanya

    BalasHapus
  32. @Mas Kevin :
    Mungkin bagi sebagian kalangan bukan masalah, tapi diajaran kami itu masalah Mas hehe, masalah cerai dan tidaknya itu bukan karena dulu tidak saling mengenal, tapi komunikasi stelah menikah kurang baik artinya tidak ada yang mengalah semua ingin menang snediri, banyak kok yang mebuktikan nikah itu tanpa harus ptoses pacaran hehe

    Terima kasih Mas Kevin

    @Mimi RaDiAl :
    Nah itu dia, mereka belum baca postingan ini Bunda hehe

    @Mbak Cici' :
    Hehe, semoga buat yang sudah gak ABG bisa bermanfaat juga ya Mbak :D

    BalasHapus
  33. LKMD kayaknya sekarang jadi hal yang lumrah. warga di desa yang nyari pengantar nikah di bapak rata2 sudah hamil. parah -,-

    BalasHapus
  34. @Mas Adi Nugroho :
    Hah ? masak sih Mas, semoga kita dijauhkan dari hal² yang "begituan" ya Mas

    BalasHapus
  35. tapi kalo gak ada yg pancaran, nanti ente gak bikin postingan kaya gini dong sob, hehey :D

    BalasHapus
  36. pacaran???

    ta'arufan aja deh ^^

    BalasHapus
  37. pacar saya punya,.. hanya ingin lebih serius dan segera sah saja,..:)

    BalasHapus
  38. Begitulah pcaran jika terlalu nafsu pasti gak mikir apa2 tauX enak aja :)

    BalasHapus
  39. JAdi ingat dg berita yg sedang heboh akhir2 ini tentang dokter kandungan di Cilacap yg jadi tersangka aborsi...

    BalasHapus
  40. emang banyak bayi2 yang terbuang di era jaman sekarang ini, karna aku kemari melihat dengan mata sendiri, seorang bayi laki2 di temukan oleh warga batu raden,purwokerto, di sebuah sungai kecil, bayi itu masih ada tali pusarnya, sungguh biadap manusia seperti itu... berani melakukan namun tak bertanggung jawab.

    BalasHapus
  41. pacaran biz nikah lebih mantabh Sof heuheu

    BalasHapus
  42. hehehe dalam 2 hari ini saya jadi cerita yg sama. kemarin di tempatnya Amel. sekarang di sini.
    pacaran pasti pernah, tak mau bohong saya. tapi justru yg jadi suami bukan dari yang ditaksir apalagi yang memacari :D

    dia muncul begitu saja ke dalam hidup saya, dan di sini lah kami sekarang, masih pacaran aja terus hahaha ... baru berasa nikahnya kalau sudah punya anak kali yah :P

    BalasHapus
  43. siepp siep om sofyan tak tunggu kabar baik nya lho yaa om :D

    BalasHapus
  44. wah masih bnyak yg soleh ni ada yg gk kenal pacaran ada yg langsung lamar ...islam punya teori untuk berhubungan denagan wanita dan antisipasi zina....

    BalasHapus
  45. padahal pacaran itu maksudnya untuk saling mengenal ya.. bukan curi start hubungan spt suami istri..

    aduh.. kok aku jd parno ngebayangin vania kalo udah gede gmana yaa.. @_@

    BalasHapus
  46. Pacaran itu kalau tidak salah adalah kegiatan memasangkan bahan pada kuku yang menyebabkan perubahan warna menjadi merah dengan daun yang dilumatkan dan ditempelkan pada kuku

    BalasHapus

My Profil

Foto saya
Saya lahir, tumbuh, menghabiskan masa ABG di Jember dan sekarang saya mengais rejeki dengan menjadi seorang buruh di sebuah perkebunan di Banyuwangi. Motto dalam hidup saya "Jadikan Hidup Kamu Hari ini Lebih Baik Dari Hari Kemarin"

Post. Terbaru

Followers