Surat kangen untuk Mbak

Sumber gambar dari google

Assalamu’alaikum Mbak,

Bagaimana kabarnya Mbak disana ? Aku kangen sekali ingin bertemu Mbak. Apakah Mbak disana juga merasa kangen sama seperti yang aku rasakan Mbak ? Oh ya Mbak, semalem aku mimpi Mbak lagi maem berdua sama aku lo hehe. Dimimpi itu kita saling berebut tempe dan tahu, sama persis seperti dulu disaat kita berdua diajak ibu kesawah selalu berebut makanan favorit itu. Aku yakin Mbak gak akan melupakan kejadian 20 tahun silam, saat kita saling berebut tempe dan tahu, Mbak aku dorong kelumpur disebuah parit disawah hehe, akhirnya aku yang dapat hadiah ceramah dari Ibu hehe.

Sayang waktu begitu cepat berlalu, sejak Mbak lulus sekolah dasar, Ayah mengirim Mbak kepesantren, sejak itu pula aku gak pernah bertemu dengan Mbak. Ntah kenapa semalem aku mimpi bertengkar berebut sebuah tempe dan tahu dengan Mbak, lucu ya Mbak hehe. Dulu kata ayah, kalau bermimpi bertengkar itu kebalikannya, artinya ada yang lagi kangen, ternyata benar aku mendadak kangen sama Mbak.

Memang sejak aku sekolah SD Mbak sudah gak ada dirumah, sepi sekali rasanya rumah ini. Tak ada suara tangisan, tak ada suara*ricuh terdengar, padahal kala Mbak belum ke pesantren tiap hari kita bertengkar. Banyak sekali kenangan yang kita lalui bersama meski tidak selalu indah, tapi kenapa kini aku kangen sekali saat saat itu, dimana kita kumpul disebuah rumah kecil, saling berebut tempat sholat, berebut guling dan berebut untuk tidur dengan Ibu hehe.

Mbak, satu yang paling aku ingat sampai saat ini, ketika tahun 2006 saat Mbak pulang dari pesantren, bukan keceriaan yang Mbak dapat, tapi sebuah kesedihan, dimana Mbak merawat aku saat itu selama kurang lebih selama 1 bulan, Mbak menggendong aku kekamar mandi, kalau mengingat kejadian itu membuat aku meneteskan air mata. Betapa perhatiannya Mbak padaku, sampai saat inipun Mbak masih sering membelikan aku pulsa dan baju. Aku tau Mbak masih menganggap aku sebagai anak kecil, makanya Mbak masih penuh perhatian terhadap aku.

Mbak, aku berharap lebaran tahun ini kita bisa kumpul lagi dirumah mungil kita. Jaga Ibu dan Ayah disana, dan jangan lupa jaga kesehatan Mbak juga, jangan terlalu keras memforsir tenaga untuk bekerja. Aku sudah gak pantes Mbak kirimi baju baru dan lain lainnya, sebaliknya, seharusnya aku yang bebuat begitu, tapi Mbak selalu menolak dan mengingatkanku untuk selalu menabung untuk masa depan. Oh ya aku akan selalu ingat pesan pesan Mbak, untuk menjaga waktu sholat dan selalu mendo’akan Ayah dan Ibu. Rasanya tak cukup hanya dengan surat ini saja aku mengungkapkan rasa kangenku pada Mbak, tapi setidaknya aku bisa lengabarkan keadaanku disni baik baik saja. Sudah dulu ya Mbak saya akhiri surat ini, semoga surat ini bisa mengobati rasa rindu dan kangenku pada Mbak dan keluarga disana.

Wassalaam


Tulisan ini diikutkan pada GIVEAWAY : Aku Sayang Saudaraku yang diselenggarakan oleh Susindra

44 komentar:

  1. Ah.. bikin saya kangen keempat kakak saya yang cantik-cantik..

    BW Malem

    BalasHapus
  2. saya cuma punya satu kakak, aku manggilnya teteh. Pokoknya kita deket banget, biasanya kalo lagh bareng ya berantem, tapi kalo jauh malah sms an.

    Ah, postingannya bikin aku kangen tetehku, tapi sekarang dia sudah menikah

    BalasHapus
  3. Bagaimanapun tingkah kita dengan saudara waktu kecil, akan teringat dan melahirkan rasa kangen ya kang, padahal suka berebut yang seharusnya tidak perlu diperebutkan

    salam dari pamekasan madura

    BalasHapus
  4. aku semalam juga kok mimpi ngantemi awakmu yo Kang, apa pertanda aku juga kangen dirimu? hehehe

    Salam buat mbak yo Kang

    BalasHapus
  5. alah jadi ikut ikutan kangen saya juga T__T

    BalasHapus
  6. Kedua kakak saya cowok semua. Jadi gak punya Mbak yang bisa diajak rebutan tempe, deh.
    Selamat mengikuti giveaway!

    BalasHapus
  7. hahahaha... mbak nya baik banget yaaa.. semoga menang kang :)

    BalasHapus
  8. kenangan seperti itu memang indah sekali :D

    BalasHapus
  9. iyaaa...mba kangen jg pgn mlintir telinga mu hiiikzzz

    mba janji ga beliin kamu baju lagi, jangan nyesel ya dek :P

    BalasHapus
  10. *ngikik baca komen mimi Radial :D *

    Bilangin sama si Mbak-nya Sof, mending beliin aku aja daripada beliin Sofyan baju :D

    BalasHapus
  11. Semua mencari kehidupan sendiri2 jadi jarang ketemu saudara ya Kang Sofyan :). Yang penting silaturahmi tetap terjalin :)

    BalasHapus
  12. waduh gara2 rebutan tempe & tahu sp ada dorong2an.. hahaha.. tp skrg jd kenangan yg manis ya :)

    BalasHapus
  13. maksudnya rukun rukun berantem eh berebut tempe tahu hehhee.kebayang deh kayak apa tuh rebutannya.

    BalasHapus
  14. aihh royokan tahu tempe.... emang bikin kangen berantem kecil2an sama saudara ituh, xixixi...lho :D

    BalasHapus
  15. habis ini, mbakmu disms minta buka blog ini biar dirinya baca..
    hehee wajaar mah kalo sodaraan berantem, saya aja juga kangen kalo pulang gak berantem sama adek :D

    BalasHapus
  16. semalam aku mimpi aku nglahirin anak cowok ganteng banget idungnya mancung :D
    ternyataaaaa siang tadi aku dapet rezeki :D

    hehe.. jadi kangen kan aku ma keluargaku dipekalongan,, untungnya besok ahad aku pulang ke pekjalongan

    BalasHapus
  17. jadi gantian nih bang? Sekarang kakaknya yang tinggal dirumah ama ayah dan ibu ya?

    BalasHapus
  18. aku mau mas dikirimi baju dan pulsa hehehehe......

    BalasHapus
  19. Pengalaman dan cerita bersama mbak yang sangat menyenangkan. Apalagi berebut tempe sampai terjatuh di lumpur sampah. :D Lucu sekali membayangkannya. Seperti membayangkan DnB yang juga sangat suka tempe-tahu dan berebut menghias piring mereka dengan beberapa tempe tahu, satu sama lain ingin lebih banyak. :D
    Jadi sekarang mbak sudah pulang bersama ayah ibu dan kang Sofyan yang gantian merantau, ya?
    Salam manis dari Jepara,
    Susindra

    BalasHapus
  20. aku ga prnh berebut tahu tempe sama mbak q,,tp berebut pacar :D
    tp ga ada yg dpt:D

    BalasHapus
  21. Sejak kecil say pengen banget punya kaka perempuan. Maksud saudara kandung. Saya punya kakak cowok dan adik cewek. Sungguh indah ya punya sosok kakak yang penyayang seperti yg Anda kisahkan dalam surat itu...menyentuh ya. Alhamdulillah sekarang saya punya banyak kakak perempuan, walau bukan saudara kandung...

    BalasHapus
  22. Heeee mbak....atau mbak.... menyampaikan kangen dengan cara tulisan sendiri akan mempunyai nilai tersendiri..percayalah

    BalasHapus
  23. Iku foto cilikane sampeyan Kang,,,

    Saiki gere nggolekke Si Mbbak adik ipe ya Kang? Haha :D

    BalasHapus
  24. salam hormat buat mba yu :)

    moga rasa rindu itu segera terobati ^_^

    BalasHapus
  25. kunjungan sob ,,
    salam sukses selalu .:)

    BalasHapus
  26. mendadak jadi pengen dapet surat dari adeknya dhe juga kang.. apa yang akan dia tulis yaa?? adeknya dhe cowok semua soalnya.. mungkin nanti isi suratnya nggak beda jauh dengan isi surat kang sofyan ini..

    semoga ayah, ibu, dan si mbak selalu sehat yaa kang.. akang juga.. :)

    BalasHapus
  27. Dengan saudara sekandung, kita memang sering bertengkar saat kecil dulu. Tapi setelah dewasa seperti sekarang ini, mengingat saat bersama waktu kanak2 kadang kita rindu. Rindu hingga meneteskan air mata.

    Surat yang mengharukan, Kang. Semoga mbaknya membaca surat ini dan merasakan kasih sayang adiknya.

    BalasHapus
  28. Terharu ....

    Saya juga ikut GA ini, menuliskan ttg hubungan saya dan adik2 yang ssaat saya membacanya kembali membuat saya mau meneteskan air mata lagi. Semoga kasih sayang dengan mbak berlangsung selamanya ... abadi .. seperti harapan saya kepada adik2 saya ...

    Sy follow blognya yah :)

    BalasHapus
  29. Wa'alaikum salam...#jawab salam dulu

    SAya kangen kebersamaan dgn sodara-2..dalam formasi lengkap saat masih kecil. Sekarang moment tersebut sdh langka, bahkan lebaran pun kadang jdwl pulangnya gak bisa bareng...hiks:(

    BalasHapus
  30. kebetulan saya anak tengah, punya embak dan punya adik. Apapun yang terjadi di masa lalu, memberikan banyak hal indah yang seringkali ingin kita ulang kembali

    BalasHapus
  31. aq juga g dpt baju lebaran lagi ^^

    BalasHapus
  32. semoga lebaran bisa ngumpul ya Kang Sofyan..., terenyuh saya membacanya....

    BalasHapus
  33. wahhhh berarti kang sofyan sm kakak udah lama ngga serumah yachh...pasti kangen banget...mudah2an lebaran nanti bisa berkumpul semuanya....

    BalasHapus
  34. Duh...
    aku sekonyong konyong jadi inget dan kangen ama adek ku yang konyol itu deh kang...

    Sering berantem juga sih...
    Tapi setelah sekarang menikah dan gak serumah lagi...jadi suka kangen ternyata...

    BalasHapus
  35. Aih...mengharukan sekali surat ini Sof...

    BalasHapus
  36. Hehe... seru ya, masih diperhatiin sama kakak :)
    Kalo pulsanya udah banyak, bolehlah di-transfer padaku :D

    BalasHapus
  37. Saya tak nyangka!
    Saya fikir kang sofyan ini pantesnya jadi cewek, hehehe
    Bahasa ke-cewe-an baget!

    Sukses ya kang GA-nya.

    BalasHapus
  38. Uatu sikap persaan yang wajar bila kita merasakan rasa kangen dan rindu ingin bertemu dengan saudara sekandung, semoga dihari lebaran nanti dapat bertemu dan berkumpul semuanya ya Kang. Sukses untuk lomba kontesnya.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
  39. kenapa yah saya kok ndak timbul rasa kangen....? hehhehe ya pantes lah lha wong saya anak tertua. kekekekke

    BalasHapus
  40. Terima Kasih atas semua komentar para sahabat semuanya, maaf gak bisa bales satu² hehe, ntar aku kunjungi balaik aja yach

    BalasHapus
  41. kunjungan gan .,.
    bagi" motivasi
    keberuntungan selalu menghampri kita
    hanya saja kita yg trkdng tdk brfkir demikian.,.
    si tunggu kunjungan baliknya gan.,

    BalasHapus

My Profil

Foto saya
Saya lahir, tumbuh, menghabiskan masa ABG di Jember dan sekarang saya mengais rejeki dengan menjadi seorang buruh di sebuah perkebunan di Banyuwangi. Motto dalam hidup saya "Jadikan Hidup Kamu Hari ini Lebih Baik Dari Hari Kemarin"

Post. Terbaru

Followers