Ingin Seperti Kakek


Foto diatas adalah foto Kakek [Tarmi Taher] dan Nenek [Farida] saya bersama turis yang nyasar, hehe. Foto diambil sekitar tahun 1996. Alhamdulillah Nenek masih sehat wal 'afiat sampai saat ini. Tapi sayang Kakek sudah wafat pada tahun 1999, tepatnya tanggal 9 Syawal 1420 H. Semua tidak mengira kalau kepergian Kakek begitu mendadak, pasalnya tidak ada firasat sedikitpun sebelum beliau meninggal. Karena beliau masih berpuasa sebulan penuh dan saat Idul Fitri beliau masih bersilaturrahmi kepada sanak saudara dan para tetangga.

Kepergiannya yang mendadak membuat semua keluarga dan tetangga terperangah tidak percaya. Tapi bagaimanapun namanya ajal tidak ada yang bisa mendeteteksinya kapan akan terjadi. Padahal pada 3 hari sebelumnya Kakek masih sehat dan bersedia untuk berfoto dalam acara wisuda Pak Lek saya.


Tidak pernah ada yang mengira kalau Ramadhan pada saat itu adalah Ramadhan terakhir bagi Kakek. Beliau menutup mata menghadap Ilahi dengan manis. Setelah sebulan berpuasa dan masih sempat bersilaturrahmi pada sanak saudara dan tetangga, beliau dipanggil menghadap_Nya. Sungguh itu impian semua manusia.

Banyak sekali pesan dan kesan yang bisa saya ambil dari sosok Kakek. Beliau sangat istiqomah sholat berjama'ah baik dirumah lebih-lebih dimasjid. Dan beliau juga seorang pekerja keras dan disiplin dalam mendidik putra-putrinya di segala hal, lebih-lebih dalam hal agama.

Banyak sekali kenangan saya bersama beliau. Karena sejak kecil beliau tinggal serumah bersama saya. Dan seandainya ini adalah Ramadhan terakhir bagi saya, saya ingin menjadi manusia yang lebih istiqomah dalam hal kebaikan serta menjadi kepala keluarga yang tegas, sekaligus menjadi pemimpin dan panutan bagi Umi, sebagaimana yang telah Kakek lakukan semasa hidupnya.

Siapa yang tak mau sukses dunia dan akhirat, semua pasti menginginkannya. Tapi untuk meraihnya tidaklah semudah membalikkan telapak tangan. Semua perlu latihan dan kerja keras. Semoga Ramadhan tahun ini kita bisa mengambil hikmah dan pelajaran yang ada didalamnya sehingga kita bisa menjadi manusia yang Rabbani. Amin

Tulisan ini diikutsertakan dalam Ceria Ramadhan Bersama Gamazoe dan Dhenok Habibie



   

17 komentar:

  1. Kok iso turise nyasar Kang? hahaha

    sukses GA-nya ya

    BalasHapus
  2. Aku mau.. aku mau...
    Semoga sukses ngontesnya ya kang.

    BalasHapus
  3. insyaAlloh kang, kita semua ingin sukses dunia dan akhirat,
    oya pengen tau critanya gimana turis bisa nyasar? ^_^

    BalasHapus
  4. Aamiin... Semoga harapan baik dikabulkan Allah.

    BalasHapus
  5. nyasar atau memang diminta mampir mas? hehehe

    BalasHapus
  6. Alhamdulillah, kakek telah meninggalkan warisan berupa keshalihan diri dan keshalihan sosial yang patut diteladani anak cucunya, termsuk kita semua

    BalasHapus
  7. mudah mudahan kita semua sukses

    BalasHapus
  8. aamiin semoga bisa spt kakek :)

    BalasHapus
  9. wah, aq malah gak pernah foto sama mbahku :D

    BalasHapus
  10. aamiinn,
    semoga teladan kakek bisa dijadikan panutan buat anak cucunya, foto pertama ternyata turis toh, kirain foto admin blog super ini dengan sang kakek dan nenek.....selamat berlomba, semoga menjadi yang terbaik....salam kemerdekaan :-)

    BalasHapus
  11. Aku merhatiin foto yang bawah. Ternyata dirimu udah menjulang sejak dulu ya :D

    BalasHapus
  12. alhamdulillah punya kakek yg pantas jadi panutan. Asalnya bener banyuwangi-jember? Wonge dhewek nek ngono

    BalasHapus
  13. artikel yang sangat indah sekali kak

    BalasHapus
  14. Sengaja buka fb samean, dan sengaja juga buka blog samean (lama gak pernah lihat)
    Lihat postingan ini hati serasa teriris hingga mata berkaca-kaca,
    Aku teringat ketika mencium tangan keriputnya penuh manja, dan Beliau membelai rambutku penuh kasih sayang, rindu kasih sayang seorang kakek, rindu sekali :'(

    BalasHapus
  15. Semoga amal ibadahnya di terima oleh Allah SWT dan diampuni semua dosa-dosanya

    BalasHapus
  16. baru tau kalau ada postingan ini...iseng2 buka fb..tiba2 muncul di beranda...
    meskipun belum banyak tahu tentang mbah,dan gk ingat kenangan2 apa saja dlu sm mbah (krn wktu itu msh kecil dn blm ngerti apa2), tau cerita ini rasanya ingin sekali bisa merasakan kasih sayang beliau...
    keistiqomahannya tdk pernah meninggalkan sholat jama'ah..nurun sama ayah..
    sesibuk apapun ayah, dlm situasi apapun, beliau jg tdk selalu berusaha istiqomah jama'ah..
    smoga kita semua para cucunya bisa menjadi seperti beliau dan menjadi tauladan untuk putra putri kita kelak :)
    terimakasih ceritanya cak sop :)

    BalasHapus
  17. beliau jg selalu berusaha istiqomah jama'ah..(maksutnya :))

    BalasHapus

My Profil

Foto saya
Saya lahir, tumbuh, menghabiskan masa ABG di Jember dan sekarang saya mengais rejeki dengan menjadi seorang buruh di sebuah perkebunan di Banyuwangi. Motto dalam hidup saya "Jadikan Hidup Kamu Hari ini Lebih Baik Dari Hari Kemarin"

Post. Terbaru

Followers