Ramadhan Ceria


Alhamdulillah bertemu lagi dalam suasana Ramadhan # sambil pegang kemoceng dan sapu membersihkan blog yang sudah lama tah tersentuh hehe. Saking lamanya beberapa hari yang lalu saya sempat kebingungan untuk login masuk blogspot. Kunci untuk masuk rumah dunia maya tertutup sarang laba-laba alias saya lupa paswordnya. Kok ajaibnya pas saya sholat, kejadian ini malah jadi fokus utamanya # Astaghfirullah. Ya sudahlah, selesai sholat [komplit sama do'a nya] saya mencoba membukanya dengan sandi yang terbayang-bayang waktu sholat tadi. Kok dhilalah bisa kebuka # Alhamdulillah.  

Oh ya, ngomongin tentang Ramadhan tahun ini, bagi saya suasananya beda sama tahun kemarin. Kalau tahun kemarin menu sahur pertama hanya air putih, tapi sekarang komplit sak sambelnya juga. Yah, tahun kemarin hanya sebuah SMS yang membangunkan saya ketika sahur dan menemani saya ketika buka telah tiba. Tapi sekarang SMS itu berubah menjadi wanita cantik yang saya idam-idamkan sejak dulu, "Abi ayoo sahur" saat Umi membangunkan saya pas sahur pertama semalam.

Ini adalah Ramadhan pertama yang saya alami bersama Umi. Berbuka dan sahur berdua dengan menu sederhana. "Umi kuat tah puasa hari ini ?" tanya saya pada Umi, "Insya Allah kuat, Bi" jawab Umi. Dalam hati saya bergumam, semoga saja Umi kuat dan si dedek di dalam perut Umi tidak berontak. Ba'da sholat subuh gelagat Umi sudah gak beres, Umi terburu-buru ke kamar mandi. Hmm...ternyata santap sahur yang beberapa jam masuk kedalam perut Umi keluar lagi. "Sudah jangan dipaksakan, toh entar kalau dipaksakan hasilnya gak bagus untuk Umi dan Janin yang ada didalam perut Umi" kata saya.

Dan tadi siang ketika saya pulang kerja, saya melihat Umi tertidur pulas dengan wajah pucat. Yaa Allah, "gak usah dipaksakan pun sayang, toh masih ada 29 hari lagi". "Umi boleh puasa, tapi tidak boleh langsung puasa Maghrib, coba bertahab dulu, 1-3 hari Umi latih untuk puasa Dhuhur dan selanjutnya Ashar trus Maghrib, siapa tahu bayi yang ada didalam perut Umi bisa beradaptasi" saran saya. Dengan meneteskan air mata Umi akhirnya membatalkan puasanya tepat pukul 14.00 WIB. 

Usia kandungan Umi sekarang sudah berumur 5 bulan. Umi sudah bisa merasakan pergerakan bayi yang ada didalam perutnya. Sebelum bulan Ramadhan, ketika si bayi sudah merasa lapar bisa dipastikan Umi mual-mual. Tapi yang membuat saya penasaran, kenapa setiap saya ngelus-ngelus perut Umi, dedek malah antheng gak ABG [ABug Glubug] bergerak-gerak, padahal saya pingin merasakan pergerakannya.

Ya sudahlah, semoga Puasa hari ini berjalan lancar dan selanjutnya diberi kemudahan dan kesuksesan sampai hari Kemenangan tiba. Selamat Menunaikan Ibadah Puasa semuanya, mohon maa'f lahir dan bathin.

29 komentar:

  1. Senengnya jadi calon bapak...
    Semoga umi dan dedeknya sehat ya... :)

    BalasHapus
  2. Waduh kok sampek ada sarang laba-laba to sam.

    Heheheee ngikik iki aku. Wadooohhhh wessss.

    sebuah keluarga yang rukun, semoga di bulan yang penuh berkah ini semakin menambah sakinah rumah tanggamu ya sam.

    Emmm jadi kangen pengen cepat pulang ini aku.

    BalasHapus
  3. Dari Anas bin Malik, seorang lakilaki dari Bani Abdullah bin Ka’ab, ber kata, “Telah datang kuda Rasulullah ke pada kami. Lalu, aku mendatangi beliau dan mendapatkannya sedang makan.
    Lalu, beliau bersabda, ‘Mendekatlah dan makanlah.’ Aku menjawab, ‘Aku sedang puasa.’ Beliau bersabda, ‘Mendekatlah, akan aku ceritakan kepadamu tentang puasa. Sesungguhnya Allah memberikan keringanan bagi musafir dari ber puasa dan dari setengah shalat, serta memberikan keringanan bagi wanita hamil dan menyusui dari beban puasa.’” (HR Ahmad, Abu Daud, Tirmizi, Ibnu Majah, dan al-Nasa`i).

    BalasHapus
  4. semoga dilancarkan kehamilannya ya, kang. kalo ga kuat boleh ga shaum. apalagi biasanya ada acara muntah juga atau lemes banget.

    BalasHapus
  5. Selamat menjalankan Ibadah bulan Ramadhan, semoga semua berjalan sesuai rencana. Selamat ngelus-elus calon bayinya juga
    Salam

    BalasHapus
  6. Semoga yang terbaik buat umi dan bayinya.
    Berbeda sekali suasana Ramadhan dengan tahun lalu ya Kang. Menikah memang benar menyempurnakan ibadah :)

    BalasHapus
  7. Sekarang makin komplit ya kang sahurnya ada yang menemani

    BalasHapus
  8. selamat berpuasa kang.... salam sama umi..
    mohon maaf lahir dan batin

    BalasHapus
  9. selamat berpuasa ya gan... dah da yang masak ya.. :)

    BalasHapus
  10. wahh udah 5 bulan udha gede itu perut nya, umi nya om sofyan semoga dedek bayi nya sehat2 yaa :D

    BalasHapus
  11. Cieeee, sudah ada yang membangunkan langsung. . .
    Benar, jagnan dipaksakan. Yang terpenting jaga kesehatan dulu. .. :)

    Semoga selalu diberi kesehatan ya, Brade. . .

    BalasHapus
  12. Ikut bahagia karena sudah ada yang membangunkan di sambpingnya........
    Selamat menjalankan ibadah puasa, semoga selalu diberikan kelancaran dan kesehatan untuk semuanya.

    Salam wisata

    BalasHapus
  13. sama kayak saya sam, beberapa bulan blog ini nggak kesentuh sama sekali, hehe

    semoga ramadhan kali ini membawa berkah yang lebih sam :D

    BalasHapus
  14. iya to pak .. sebaiknya jangan di paksakan kasian juga kan ibu sama bayinya..

    sekarang udah ada yang nemenin saur,, bukan hanya sms lagi :)

    BalasHapus
  15. Semoga Mbak-nya sehat selalu, lancar semuanya ya.aamiin :)

    Tapi kalau nggak kuat sebaiknya gak dipaksa, kekuatan orang hamil beda-beda soalnya.
    Salam buat beliau. :)

    BalasHapus
  16. Semoga kehamilan dan puasanya Abi dan Umi lancar jaya :D

    BalasHapus
  17. alhamdulillah ummi sudah berisi. berkah ramadhan. semoga calon bayinya sehat dan orang tua semakin bahagia. (ini pasti gara2 belah duren ya, hehe. komentar di-hidden)

    BalasHapus
  18. alhamdulillah,,semoga calon bayinya beserta ibunya sehat selalu hingga terlahir ke dunia ya...selamat berpuasa di bulan suci Ramadhan ini,,,salam hangat dari makassar :-)

    BalasHapus
  19. hihihi sy jd inget postingan Kang Sofyan yg Ramadan tahun lalu yg hanya segelas air putih. Semoga kesehatan Umi dan baby sehat selalu, ya

    BalasHapus
  20. Senang deh baca postingan ini. Selamat menjalankan ibadah puasa Ramadhan, Kang! Semoga Umi dan dedek janin tetap dalam lindungan Allah SWT, sehat dan kuat nantinya sehingga bisa ikutan berpuasa di bulan Ramadhan ini yaa. Selamat dan bahagia selalu ya Abi dan Umi. :)

    BalasHapus
  21. iya jangan dipaksakan ya Ummi..saya juga dulu waktu hamil nggak puasa..
    menyusui apalagi..
    teman saya menyusui, lalu puasa, dan air susunya kering, nggak keluar sama sekali.. lah trus bayinya dikasih minum apa, masih 3 bulan usianya... kasian.. mosok gara-gara ndak mau bayar nantinya jadi bayi harus minum susu formula?
    bagaimana ini hukumnya, Kang Sofyan?
    pasti kang Sofyan lebih paham ttg hal ini..

    BalasHapus
  22. calon bapak nih? selamat yaa

    BalasHapus
  23. Wah, selamat ya akan menjadi calon ayah. Semoga umi dan calon dedeknya sehat ya.

    BalasHapus
  24. Ceria ramadhan akan mendapat berkah yang melimpah...
    btw ada award nih unutk KAng Sofyan cek ya di http://afanrida.com/uneg-uneg/liebster-award/ :)

    BalasHapus

My Profil

Foto saya
Saya lahir, tumbuh, menghabiskan masa ABG di Jember dan sekarang saya mengais rejeki dengan menjadi seorang buruh di sebuah perkebunan di Banyuwangi. Motto dalam hidup saya "Jadikan Hidup Kamu Hari ini Lebih Baik Dari Hari Kemarin"

Post. Terbaru

Followers